Minggu, 18 September 2011

Tentang ngejar cowok. Enaknya dikejar apa nggak ya?


Orang tua bilang, wanita harus menunggu lki-laki datang. Ibarat mawar yang tak pernah menghampiri kumbang. Sepintas kayaknya oke juga sih, keren lah jadi sesuat yang di kejar. Kayak cita-cita yang mesti dikejar, wanita ya mesti gitu.

Tapi sebentar, bagi gue, ini sebenernya sesuatu yang bersifat kodusional. Tergantung siapa yang menjalani. Beberapa tahun lalu, gue sempet mikir, Aib banget buat cewek yang ngejar cowok. Emang cewek itu nggak laku apa? Emang cowok Cuma 1 apa? Emang cowok nya sebagus apa sih mesti diperjuangin kayak gitu? Capek banget lari-lari buat ngejar sesuatu yang lebih kuat dari kita. Kebagusan amat tu cowok mesti diperebutkan.

Tapi, seiring berjalannya waktu, gue pikir, nggak masalah lagi kalau ada cewek yang nembak cowok duluan. Bukan berarti gue pasti akan berbuat kayak gitu... cuman, sekarang gue lebih toleransi aja kalau suatu saat gue nemu kasus gitu, gue nggak akan mencemooh. Malahan, bakalan gue support tu cewek buat ngedapetin cowok itu. Tapi dengan syarat, si cowoknya layak apa nggak di kejar?

Ada beberapa orang yang emang layak dicintai. Ada cowok yang sama sekali nggak layak dicintai. Cowok-cowok itu nggak sempurna, tapi setidaknya, kita butuh mereka itu buat menyempurna. Ada cowok yang arah jalannya menuju kesempurnaan, ada yang nggak sama sekali. Malah menjauhi kesempurnaan. Ibarat laron, semestinya mendekati cahaya, bukan menyukai kegelapan. Nah, cowok itu yang enak ya kayak laron yang rela ngelepasin sayap-sayapnya buat menuju cahaya. Yang penting usaha nya itu lho. Sampe apa nggak nya ya wallahu’alam aja sih...

Nah, kenapa gue mulai menoleransi cewek2 yang ngejar n berjuang buat dapetin cowok yang sesuai typenya.
cowok itu dikit. Lebih dikit lagi kalau dikurangin populasi cowok yang homo. Dikurangin lagi cowok yang memutuskan buat melajang seumur hidup kayak biksu atau pendeta. Dikurangin lagi cowok yang seagama. Kalau nggak seagama gimana mau menyempurna? Misal, sama-sama dapet yang islam udah bagus lah. Nah... kriteria lain yang dicari cewek. Populasi cowok yang udah berkurang sama homo, biksu, dan seagama itu, masih dikurangi lagi sama type cowok yang baik, kalau si cewek butuh, masih dikurangin lagi type cowok yang cerdas. Kalau dikurangin cowok cerdas, masih dikurangin lagi cowok yang berpendidikan, mapan, romantis, dan... semazhab. Makin gundul lah jumlah cowok yang bisa dipilih. Kan katanya semakin meningkat pengetahuan semakin banyak pertimbangan.

Misal, bagi mbak-mbak SPG lulusan SMA, mungkin cowok sarjana seagama n punya muka yang lumayan udah lebih dari cukup. Tapi buat cewek doktor, pertimbangannya ada lebih lagi. Misal cari cowok yang pendidikannya lebih tinggi, udah mapan dan punya posisibagus di pekerjaan.

Nah... cowok yang sedikit itu juga dikit banget yang bermutu dan bisa di percaya. Jadi ibarat barang bagus di toko, cowok kayak gt ambil aja. Tapi dengan cara yang elegan. Jangan sampe cowok jadi ngerasa nggak nyaman karna kita ngejar dia dengan cara norak. Jangan sampe sikap kita itu bikin dia songong dan berasa kecakepan. Kalau dia ngerasa songong n kecakepan, percayalah... cowok kayak gitu udah nggak pantas lagi buat diperjuangin. Yang ada kita itu buat ajang pamer dia kalau dia ‘naik harga’ karna dikejar. Amit-amit deh.

Karna situasinya kondisional, pastinya masalah-masalahnya kasuistik ya... mending konsul ajalah sama orang-orang yang bisa dipercaya. Buat nanya, cowok ini pantes g buat duperjuangin. Cewek lebih sering ngedepanin emosinya daripada akal. Nah, fungsi konsultasi itu supaya ada yang bantuin gimana caranya mikir pake akal. Kalau elu percaya sama gue, boleh kok curhat sama gue. kirim aja ke email syaharbanu.ayu@gmail.com. Rahasia terjamin lah...  Cuma buat sharing enaknya gimana. Kadang emang susah kok cari orang yang punya kuping bagus. Tapi terserahlag mau sharing sama siapa. Cari orang yang nyaman buat jadi pendengar itu emang nggak gampang kok :

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.