cerita tentang remah-remah

Minggu, 11 September 2011

Fakta nggak penting, Kenapa gue nutup Akun Facebook


Gue adalah orang yang freak banget sama facebook. Sejak ada internet di HP dan akhirnya ada modem+laptopnya, gue makin menggila di facebook dan menuliskan banyak hal yang sebenernya nggak penting. Dari facebook gue belajar bagaimana menjaga citra, menaruh kepercayaan, membedakan antara dunia nyata dan dunia maya dan banyak hal lah. Secara gue mahasiswa filsafat, ya pasti gue uber deh unsur filosofis dari semua yang gue lakuin di facebook apa.

Kadang gue heran sama orang-orang yang menuliskan cacian di facebook. Apa nggak malu sama bos kalo baca itu? Apa orang tuanya nya nggak nangis –nangis tuh baca cacian? Apa nggak ngeri kalau dibaca sama anak dibawah umur yang nekat bikin facebook dan akhirnya ngikutin gaya caciannya? Ada juga, makhluk facebook yang ngasih tahu segala aktivitasnya. Minjem istilah jurnalistik nyeleneh, banyak dari orang-orang yang cenderung memberitakan dirinya sendiri. Ya mungkin gue pernah khilaf memberitakan diri gue sendiri. Tapi kan habis itu tobat juga. Nggak setiap waktu lah aktivitas gue di update di facebook. Nyadar gue bukan seleb. Mana orang peduli dan butuh tahu apa yang gue lakuin.

Ah... segala macam facebook udah gue lakuin walau mungkin belum semuanya. Hal paling konyol dalaha jadian di facebook. Kealan sama orang facebook belom ketemu trus jadian itu konyol. Seolah-olah nggak ada orang nyata yang demen sama gue gitu. Tapi karena jadian di facebook dan putus di facebook, rasanya juga nggak terlalu dalem.

Eh.. ada juga pernah naksir orang di facebook. Tapi insyaf deh. Nggak ngerti apa yang dilakuin si gebetan kalau lepas dari facebook. Masak mau percaya aja? Yang ada ya ketipu. Dikira single malah udah punya anak, dikira bujang eh malah udah punya istri. Kacau lah. Pemalsuan identitas marak.

Sebelum nutup facebook, beberapa grup yang gue bikin gue ganti dulu adminnya. ya yang paling banyak anggotanya dan satu-satunya admin nya gue adalah grup BEM Nusantara. otomatis waktu gue tutup facebook, grup itu kalau nggak gue serahin ke anak lain pasti ikutan tutup. tapi akhirnya gue jadiin ken anak malang buat jadi admin deh. terserah dia deh grupnya mau diapain. yang penting konsolidasi se nusantara terjalin. haiyaaah... sok aktivis. Ada lagi grup curhat cewek yang tujuannya buat curhatan dan blokir beberapa cowok nyebelin yang suka ngrayu-ngrayu g jelas. supaya cewek-cewek nggak ketipulah sama sosok cowok di facebook. nggak begitu rame n update cm di awal-awal juga. ada juga yang komunitas pemuda pecinta ahlul bayt yang sebenernya buat konsolidasi perjuangan. gagal juga karna nggak bisa galang persatuan. hahahah... proyek gagal yang akhirnya grup itu ketutup juga gara-gara gue tutup facebook.

Banyak yang udah gue lakuin di facebook. Gue sih malah udah pernah bikin fakebook alias akun palsu. Tapi ya buat iseng sama ngetes beberapa orang. Total bikin fakebook itu udah 5 kali. Banyak yak? Kadang lupa passwordnya dan akhirnya bikin lagi dengan karakter berbeda. Lucu juga sih ngerjain orang. Waktu temen deket kita chatting sama akun palsu, segala kebohongan pencitraan temen tu kebuka semua. Ada yang katauan hobi flirting sama cewek, ada yang bener-bener sok tahu, ada yang sok manis dan sok polos, segala macem lah. Lebih asik sih pake fakebook cewek ya... karena lebih tega ngerjain cowok daripada cewek.

Itu dulu... masa facebook. Sekarang mau mulai dengan masa ngeblog walau sekarang orang-orang pada hijrah ke twitter.

Gue nutup facebook itu karena privasy gue terganggu. Gue jadi tergantung sama facebook dan gue Cuma tenar di dunia maya dengan segala pencitraan yang gue bikin. Tapi alesan ini boong banget. Hehehe... maksud gue, gue nggak kayak gitu juga kali... ue nutup facebook ya Cuma pengen aja. Udah. Nggak ada hal-hal detail pastinya. Gue nggak mau deskripsiin ah. Yang jelas, gue nggak mau kenal sama beberapa orang di facebook yang Cuma bisa gue nilai dari akun facebooknya. Bukan dari dia yang sebenarnya.

Kadang statusnya payah. Kadang bagus dan kritis, kadang status dan komennya nggak nyambung. Tapi gue yakin itu bukan dia, gue mau kenal dia kalau dia mendekat aja. Kalau dia stay cool nggak mau mendekat lagi, ya lupakan, pergi jauh ambil langkah seribu selama seribu tahun 7 hari.

Gue sih nggak gampang ngelupain orang yang pernah kena banget di hati gue, tapi bodo ah, gue nggak mau terlalu sibuk sama perasaan. Kalau dapet ya alhamdulillah (dengan senyum syahrini), kalau g dapet ya nggak usah nangis. Yang jelas gue lagi kesel aja sama satu akun dan kayaknya gue bermaksiat banget kalau liat akun itu. Maksud gue, pasti ada tuduhan dalam hati gue yang nggak bagus ke dia. Moralis banget apa ya gue? nggak juga lah.. tapi gue mencoba untuk menghilang, dan gue Cuma bisa dilihat oleh mereka yang berhati bersih dan tulus (Bunga-bunga berguguran, ilalang melambai-lambai, beuh....)

Pokoknya, selamat aja deh yang masih eksis di facebook. Gue Cuma mau bilang, turn off your facebook and turn on your life. Hehehhe... :D

Sampai ketemu di curhatan gue berikutnya. Udah capek nulis. Makasih yang mau baca. hiihihihi

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.