cerita tentang remah-remah

Minggu, 18 September 2011

Dirasa rasa aja...


Ada beberapa hal yang gue syukuri, salah satunya tentang temen-temen gue yang masih care sama gue walau gue nggak ada bareng sama mereka. Shei, mas heru, dondik, hexo yang masih sering kontek kontekan sama mereka bikin gue punya semangat kalau gue masi diterima lagi kalau balik ke jakarta. Karna ada perasaan takut ditinggalkan di saat saat yang sulit. Ada perasaan minder buat bersosialisasi lagi. Tapi selama mereka ada buat gue, gue siap hadapin semuanya.

Selama gue hidup, ada beberapa orang yang tampaknya sayang banget sama gue tapi justru ninggalin gue di saat2 sulit. Ada yang bilang cinta sama gue tapi kabur waktu gue tes seberapa kuat sih dia tahan sama gue yang penuh masalah. Kalaupun dia punya masalah, dia boleh kok sharing sama gue. dan hak gue donk mau sharing apa nggak sama dia.  

Kakak gue, Himma dan Indah itu sodara yang paling suppor sama gue dan yang paling ngerti situasi sulit gue ini. Sama mereka lah gue curhat blak-blakan. Karna bagaimanapun gue lebih percaya orang-orang yang punya ikatan darak sama gue daripada yang bukan. Karna ikatan darah nggak akan meninggalkan kita kalau kita susah. Darah yang ngalir aja sama, jadi kalau ada yang keiris, yang lainnya juga sakit.

Hari-hari gue cemas antara optimisme dan pesimisme. Silih berganti. Kerjaan yang banyak bikin raga gue sibuk di hal-hal yang sekarang ini gue kerjain. Tapi pikiran gue seriap hari itu adalah pertanyaan, kapan gue bisa balik ke jakarta. Gimana ya caranya gue balik, sampai kapan ya gue gini terus, nasib kostan gue gimana ya...

Gue punya optimisme buat balik itu waktu ada banyak kegiatan yang ngelibatin gue didalamnya. Ya ampuuun... kangen banget sama kesibukan gue. disamping gue agak takut juga ngehadapin prodi. Makanan jiwa gue butuhin banget. Dulu kak daus rutin kasih saran-saran yang bikin gue bangkit dan jadi punya pertimbangan-pertimbangan yang bagus buat masa depan gue. gue bermimpi lagi bakal bisa kesana kemari ngembangin potensi. Lah sekarang, dia kemana ya nggak tahu deh....

Dan gue lebih banyak pake pertimbangan dari gue sendiri setelah diskusi sama mbak ima dan mbak indah. Dan gue punya semangat dari mas heru, shei, dondik, hexo kalau semuanya bakal baik-baik aja. Rasanya gue ini Islam, pecinta ahlul bayt, tapi kok gue sendirian amat yak? Pecinta ahlulbayt lain kemana waktu sodaranya kesusahan gini mungkin emang gue mesti hadapin sendiri, tapi masak iya sih gitu. Toh Allah katanya nggak akan ngasih ujian yang nggak bisa gue hadapin. Tapi ue bisa menang ujian ini kapan ya? Rasanya terlalu lama dan udah banyak yang terlewatkan. Sampe gue gagal jadi volunteer gara2 gue nggak balik ke jakarta. Sedih sih...

Ya udah lah, semuanya punya ukuran. Gue juga bukan orang paling menderita kok. Udah lebih beruntung  walau hati gue keiris2. Ya udah sih, dinikmati aja kesakitannya. Dirubah dikit sudut pandangnya, biar gue bisa tahu, mana jalan yang bikin gue lebih bijak nantinya. Gue pernah alamin masa2 yang lebih parah dari ini kok. Gue nggak capek menghibur diri sendiri. Suatu saat pengen Rasul senyum bangga kalau gue udah berusaha sekuat ksatria buat ngejalanin in dan tetep di jalan agama. Nggak pake cara-cara haram lah cm karna kekurangan duit. Dan gue bakal ngadu ke Rasul, kalau gue udah berusaha cari pertolongan ke sodara-sodara gue yang mampu secara harta dan katanya cinta Rasul juga buat batuin gue, tapi mereka nolak bantuin. Jahat g sih gue? gue tu maklum dan memaafkan kalau mungkin emang susah bantuin gue, tapi gue cm mau mempertanyakan, benarkah kita ini saudara? Benarkah kita ini udah berislam? Benarkah kita ini udah bersyukur dan layak jadi pecinta Nabi n Keluarganya yang disucikan? Jawabannya apa bukan urusan gue. gue udah berusaha. Dan nggak banyak yang bisa gue lakuin.

Shalawat kepada Rasul dan ahlulbaytnya :
Allahumma shalli ala muhammad wa ali muhammad, wa ajjil faraja ‘ali muhammad.

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.