cerita tentang remah-remah

Rabu, 25 November 2009

ini hidup mu!

ada cewek yg bilang sm cowok yg disukainya gini:

'
nanti,kalo aku udah jadi keren,aku akan datang pdmu n nyatain cintaku.untuk saat ini,aku belum keren n belum PD,tp dr dulu aku emg suka kamu'


seseorang crita ttg itu ke aku.

ada yg bilang cewek itu g punya harga diri krn dy nyatain suka ke cowok.


->mnurutku, hak asasi donk mau bilang apa ke org yg qt sukai... krna qt yg merasakan,org g punya barometer,nanometer,timbangan,mistar ato apa ajalah yg bs ngukur seberapa harga diri kita.



kadang kita blg masih banyak cew ato cow diluar sana,kenapa hrs nunggu yg g pasti..

-> aku mikirnya, gmn kalo cew itu emg bnr2 suka sm cow itu.kalo dia akhirnya tpaksa sm org lain, namanya dy mbohongi prasaan nya ndiri n pasangannya kelak.tp pd keadaan tertentu,emg cinta g bs menunggu y..relatif lah,tgantung syp yg menjalani, ungkapan kutunggu duda/janda mu berlaku.



kalo si cowok g ngrasa cew nya udah keren gmn?

->hhaha..sukurin deh loe..cow yg g peka n mengerikan... entah harus blg apa bwt menghibur hatimu..

ada org yg bs gonta ganti cinta,ada org yg g bs ganti cinta...
semua mua nya relatif,
kita g bs menjudge org hanya karna pikiran dy g sesuai dgn yg penonton inginkan.
karna kita ini bukan agen surga..belum tentu benar..belum tentu salah..belum tentu bs bantu org yg lg bingung.
paling sbg penonton qt cm blg kalimat klise:
semangat!
aku akan mendoakanmu,
jalanmu adalah yg tbaek bagimu, tdk ada mslh yg tdk bs diselesaika,
akan ada rencana yg indah menantimu..dll.
kata itu bagai mantra yg dirapalkan scr umum. tp qt tetep penonton yg g bs mengubah jalan crita tokoh.

buat siapapun yg brusaha jd keren buat bs dpt org yg disuka,tetep lah brusaha jd keren.
g keren dimata manusia,tp bs keren d mata Allah itu ok jg koq...

kalo yg disuka udah milik orang lain...
ups,,

heroes day

10 november...oke..aku bakal inget-inget hari pahlawan ini.

jadwal kulah ku hari ini cuma 1 yaitu matematika komputer. dan itu pun sore, jam 15.15 deh kayaknya.
okay...aku bersemangat hari ini!
berangkat dari rumah jam 13.10. biasanya aku berangkat jam 14.00. tapi karna dirumah mati lampu jadi ya mana asik dirumah lama-lama. kalo pun kampus mati lampu juga, kan tetep terang benderang karna genset...
ugh...udara mendung. pengen cepet-cepet ke kampus.

keluar dari gerbang rumah udah dag dig dug karna langit kemang mendung banget.

okelah...tak gentar melawan mendung gitu. kan lagi musim pahlawan, jadi soundtrack ke kampusnya Berangkat kuliah tak gentar, melawan awan mendung. walo jadinya fals abis, udah…bagian ini nggak usah dibayangin…
tapi tetep lah semuanya aman terkendali sampai bis menuju Blok M nya dateng menghampiri ku. n aku melompat naik dan duduk dengan nyaman di deket jendela. Sempet buka Facebook n bahkan comment ke temen. Nyaman sentosa…

Nyampelah di blok M. Thx God! Bis 77 udah siap berangkat. Dengan kernet bis yang teriak “TRANS TIVEY TRANS TIVEY! Kemang bangka yok!!!ADA TEMPAT DUDUK !!!MARI MARI NAEK NYOK…KOSONG-KOSONG!!”
Kosong sih nggak, tapi dapet tempat duduk sih iya…lumayanlah…situasi aman terkendali…masih nyaman sentosa…

Dan ditengah jalan masalah mulai timbul..

Hujan DerRRREEEssssssss banget dan ditambah macet.. bukannya jalan malah mobil-mobil pada parkir alias g bergerak di Tendean. Udara panas jadi super dingin sangatttt.

Sopir bilang ke kernet “ macet cuy, langsung aje ye..”
Kernet bilang “ iye…langsung bang!”

Maksudnya????
Tiba-tiba…bis 77 yang harusnya lurus dan sekitar 1 Km lagi nyampe trans langsung muter balik alias nggak lewat depan Trans. Jadi nikungnya justru di tikungan arah pasar Minggu.

Lho lho lho…ada apa ini???

“ nggak leawt Trans ya bang?” tanyaku.
“ nggak neng, Macet beud”
“ lah…jauh dari kampus saya dong bang!”
“ ya pegimane lage…macet neng. Cepetan turun aje..”
Sial…….!!!!
Aku siap berdiri dan ngeri banget ama ujan yang makin deres ampe kabut nya menghalangi padangan ke gedung2 raksasa jakarta. Dan kernetnya maksa aku buat turun di TENGAH KEMACETAN!! DI TENGAH DERASNYA HUJAN!!! Mikir kek, turunin di tempat teduh apa gimana gitu…aku belum mau turun sampe akhirnya Bis brenti di Komplek pertkoan Tendean. Langsung deh aku lari ke payung yang berkibar(hm???) diatas kaki lima yang lagi tutup.

Mulailah aku berfikir dengan ilmu Logika yang berhubungan dengan ilmu matematika dengan teori kebijakan Ekonomi dan keselamatan ku.
“naik bajaj…mahal…dan g flexybel. Hampir sama mahalnya sama Taksi”

For more information, nggak mungkin aku nyebrang di jalan Tendean buat cari bis terusan lain yang arah Gatot Subroto karna nggak ada jembatan penyebrangan n sekaliiii lagi…hujan deras dan Petir bernyanyi dengan hebohnya!

Option kedua yang ada di otakku adalah politk ChinCha Laurah “ Naik Ojhyek…betchek…” tapi ternyata aku yang nasionalis dan belum mau mengganti pandangan politik ku dengan politik chincha laurah berpikir kalo naik Ojek sama g flexible. Mana mungkin ujan deres gini naik ojek…kecuali aku kodok yang girang banget liat ujan. Dan tentu saja bukan kodok. Tapi putri cantik (halah…terusin baca dulu, jangan protes) yang akan menyelamatkan pangeran kodok.

Jam 14.10.
Hujan makin deras
Terpikir Duit mingguan tadi barusan dikasih Ibuku. Untuk 1 minggu.
Dan….
Apa yang terjadi…
Tanganku melambai ke taksi!
Naiklah aku….

Jalanan Masih macet…
Hujan makin deras…
Dan aku memikirkan uang ku yang untuk 1 minggu mungkin akan dihabiskan dalam 1 hari…

Jadi begini…arah jalan ke --- sedangkan kalo mau kekampus harus nyari jalan yang muter ke - dan untuk jalan muter itu sangat jauh…pembatas jalannya itu seperti tak ada ujungnya…mau muter kemana…

Dan….Macet!

Sopir Taksi ngomongin cuaca dan mengaitkannya sama pemerintahan es-bee-way(nama singkatan salah satu presiden kita-sensor-) kalo suasana politik bikin musim jadi aneh begini, ngomongin lagi tentang KPK dan orang2 yang lagi aksi tutup mulut di KPK, balik ke es-bee-way lagi…kejahatan Prabowo, isu KPK lagi…canggih lah komentar tukang taksinya. Aku sendiri juga heran, pengetahuan politik mahasiswa bisa kalah sama komentar tukang taksi ini. Bahkan Tukang Taksi ini memprediksi tentang adanya kudeta dan pergolakan politik yang akan terjadi.
Hebaaaaaaaaaaaatt….two thumbs up!

Argo terus berjalan…memikirkan jatah mingguanku.

Masih macet…

Tukang Taksi masih membenci es-bee-way dan mengaitkan smua bencana alam dan politik dan tukang taksi berpikir PASTI ada kaitannya sama es-bee-way ini. Menyesalkan kenapa dulu JK kalah…(jagoan ku juga nih).

Dan akhirnya nyampe kampus. Dan jam 15.05 itu belum Telat. Langsung deh naik tangga dan sebelum naik…ketemulah aku sama Selly dan selly bilang “koq ayu ke kampus? Kan nggak ada Jam. Dibatalin. Tadi Selly udah kasih tau lewat Facebook”.

WHAT?
Aku Online waktu perjalanan kemang-Blok M. setelah itu nggak buka sama sekali. Ya terang ajaaaaa aku nggak tahu.

Dan aku naik menuju ruang kelas. Temen2 lagi pada ngelesot di depan kelas dan entah siapa bilang aku lupa karna sibuk mikir sgala hal yang terjadi. Antara Teten atau Ade…gitu yang bilang…
“aduh…maaf Yu, aku lupa sms kamu…g jadi ada kelas Matkomp.dibatalin….”

Bagussssssss

“trus pada mau kemana?” aku nanya ke sherry.
“ ke bioskop, nonton Astro Boy. Ikutan yuk???”

Kembali meratapi ongkos taksi tadi. Ditambah nonton…gimana nasibku ntar slama seminggu,,,,???

“ nggak deh…”
“ sorry yu…gue lupa banget buat SMS lu..”
“ oke…nggak papa..” +dalam hati mellow banget rasanya+

Dan sekarang aku di Lab Komp. Nyempil di dalam yang aslinya lagi kelas Pengantar Teknologi Informasi Jurusan apa…gitu, aku anggap jurusan antah berantah…pokoknya aku pengen Online. Selama komp masih sisa, nggak ada alasan buat ngusir aku dari Lab.

Koneksi internet komp yang aku pake mati. Mulai deh Page load error page load error, padahal lagi asik buka www.pupe.ameba.jp dan Facebook, lagi chatting pula…

Cara yang halus untuk mengusirku walau itu nggak ada hubungannya sama sekali sama asdos yang ada di dalam Lab ini. Itu kesalahan teknis dari pengatur lalu lintas internet kampus…dan target yang dipilih untuk dimatikan koneksinya adalah komp ku..
Bagusssss……..
Memutuskan untuk membagi hari ini ke temen2 Facebook dan menantikan ungkapan klise seperti “sabar ayu…….”.

Dan solusi yang tepat untuk saat ini dalah menertawakan petualanganku ke kampus hari ini. Tawa adalah satu cara dari seribu cara untuk menghilangkan ke-melas-an ku hari ini..

Ahhhahahahaahahahay……
Garing amat kedengerannya…

Mahasiswa Paramadina Demo Kapolri

Rabu (11 November) lalu, puluhan mahasiswa Paramadina melakukan aksi damai di depan kantor Mabes Polri terkait dicatutnya nama (alm) Nurcholish Madjid oleh Kapolri. Almarhum Nurcholish Madjid atau biasa disebut Cak Nur adalah salah seorang tokoh utama pendiri Universitas Paramadina.

Di dalam salah satu pernyataannya di depan anggota Komisi III DPR, Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri menyebutkan bahwa mantan menteri MS Kaban punya kedekatan emosional dengan Wakil Ketua KPK (non aktif) Chandra Hamzah, karena Kaban pernah menjadi saksi pernikahan Chandra dan Nadia, salah seorang anak Cak Nur pada 1994 silam.

Pernyataan Kapolri itu sudah dibantah bahkan oleh ibu Ommi, janda almarhum Cak Nur melalui media massa. Chandra dan Nadia sendiri telah bercerai pada tahun 2001 – dan masing-masing sudah menikah lagi dengan orang lain.

Dalam orasinya, para mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Keluarga Mahasiswa Universitas Paramadina itu menyatakan bahwa (alm) Cak Nur dan keluarganya sangat bersih dan anti Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN). “Bahkan Paramadina menjadikan pelajaran Anti Korupsi sebagai mata kuliah wajib bagi semua jurusan di universitas yang didirikan Cak Nur,” kata mahasiswa dalam orasinya.

Selain mengecam Kapolri yang mengaitkan nama (alm) Nurcholish Madjid dalam kasus mega korupsi yang sedang ramai belakangan ini, dalam tuntutannya mahasiswa Universitas Paramadina mendesak Kapolri meminta maaf kepada seluruh keluarga besar dan ‘keturunan’ ideologis Nurcholish Madjid. Selain itu, mereka mempertanyakan keabsahan penahanan Bibit dan Chandra tanpa bukti yang konkrit, dan mendesak agar Kapolri menaikkan status Anggodo menjadi tersangka.

Selain berorasi, mahasiswa Paramadina juga menyalakan lilin sebagai simbol penerangan bagi Kapolri dan jajarannya yang diibaratkan saat ini sedang ‘buta’ di tengah terangnya berbagai fakta yang ada. Mahasiswa juga membagikan bunga mawar merah dan putih sebagai tanda bahwa generasi muda Indonesia yang melakukan aksi dengan damai tanpa ada unsur anarkis. Mereka juga melakukan aksi teatrikal yang diiringi lagu-lagu perjuangan.

Aksi ditutup tidak lama setelah koordinator lapangan sekaligus Ketua Senat (Dewan Perwakilan Mahasiswa) Universitas Paramadina, Chairul Sahbana Tarigan dan rekannya Misbahudin Muhammad keluar dari ruangan kantor Humas Polri. Menurut Sahbana, rombongan mahasiswa diterima oleh AKBP Gustaf Leo selaku staff Humas POLRI yang berjanji akan meneruskan tuntutan mahasiswa kepada Kepala Humas Polri dan selanjutnya akan diteruskan kepada Kapolri. “Apabila tidak ada tanggapan dalam waktu dekat, maka kami akan kembali menggelar aksi damai lagi, sampai Kapolri minta maaf dan membersihkan nama baik (alm) Nurcholish Madjid,” ujar Sahbana yang merupakan mahasiswa jurusan Falsafah dan Agama Universitas Paramadina.

- Syaharbanu (mahasiswi jurusan Teknik Informatika, Univ.Paramadina).

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.