Kamis, 31 Januari 2013

The Spirit of Leadership


"It is better to lead from behind and to put others in front, especially when you celebrate victory when nice things occur. You take the front line when there is danger. Then people will appreciate your leadership. "
-Nelson Mandela

Cultivating the spirit of leadership within ourselves does not only occur when we become team leaders of a group. Rather, it also takes place when we become followers. This is because in order to be good leaders, we must learn to maximize our effectiveness as good followers to support the performance of the leaders. This is the means whereby a team can work together in a solid manner.

Last February
2012, I became the Indonesian delegate in the International Youth Exchange (IYE) in Malaysia. The activity was attended by youth from several countries, including Indonesia, Malaysia, Korea, Mongolia, Pakistan, Nepal, and the Philippines. At the outset, I thought that all the participants would be able to speak English very well because this was an international event at which English would be used as the language of instruction. I began to greet the participants from other countries and we started to get acquainted with one another, especially when all the participants had been divided into mulitnational teams. I was assigned to a team that consisted of delegates from Indonesia, Korea, Nepal, and Mongolia.

When we began to get to know each other I realized that most of our friends from Mongolia were completely unable to communicate in English. One of the participants from Mongolia who could not effectively communicate in English was on my team. His name is Choijilsuren Altangerel. For the sake of simplicity, we agreed to call him Choi.

We started to discuss an appropriate name for our team, and I asked Choi in English the name of his favorite Mongolian hero. It became apparent that he did not understand what I meant. Finally, one friend from Malaysia named Atau, who also could not speak English fluently but could at least understand some English vocabulary, began to help Choi so that he might understand what we meant. Atau explained that we wanted to create a team name that would be derived from the name of heroes from Indonesia, Malaysia and Mongolia.
Choi, 2nd person from the left side

Atau attempted to communicate through a process of a quite humorous mix of body language and gestures with Choi. Choi finally mentioned a name, that of his favorite hero in Mongolia, Shren. So we decided that the name of our group would be Hang Shren, a combination of the names of a traditional literary hero in Malaysia and Indonesia, Hang Tuah, and Choi’s favorite  Mongolian hero, Shren.

After naming the group, it was finally time for our group to select a team leader. We began to discuss in English who deserved to be chairman of the group. At that point, Choi did not say anything, because he was unable to understand what we were discussing. Realizing the hindrance to his active participation in the group because of the language barrier, we wanted to pick Choi to be the team leader so that he could stay active in the group.

It turned out that Choi’s leadership of the group was quite enjoyable. There were many funny incidents, especially when we had to keep re-explaining our assignment from the committee to Choi, who as team leader did not understand the instructions of the committee. Fortunately, Choi was also very eager to ask us about anything with rudimentary English.

Realizing that he had difficulties in communication and in pronouncing the name of the team, which sounded very strange to him, Choi always carried a small pocket book and pen wherever he went. He was never embarrassed to ask questions, or request that someone else help him record the English vocabulary that he needed. Choi also tried to make us all laugh with funny body language that he would use to communicate.

Interestingly, Choi also enthusiastically taught us some words in the Mongolian language.  He taught me phrases like "Sain Banu" (Hello Banu), Bi Chamad Hartai (I love you), and other vocabulary. He also recorded all the Indonesian language vocabulary I taught him. I was amazed by his spirit and confidence in introducing the culture of his country despite limited communication.
Mongolian Brothers n sisters

Having a group leader who could not speak English in fact resulted in our team being the best team for the outdoor game session. We learned to address a shortcoming and turn it into an asset, making lemonade out of lemons as it were. Choi taught us the spirit of seeking knowledge and never giving up. It can be argued that in the process of direct instruction between a teacher and student, sometimes the most learning is in fact attained by the teacher. And I think a deserving and worthy leader is one who learns much from one’s followers. I received many valuable lessons from this experience as a member of the team, but I think Choi gained the most valuable lesson from the experience as the team leader.

My time with IYE made me realize that while perhaps one is not the best individual member in a team, one can still achieve the best results for the team. That was a lesson in true leadership. Everyone effectively is a leader and must take responsibility for the role for which one is accountable. From IYE I learned to accept other people’s shortcomings without a sense of superiority. None of the members of the team looked down upon Choi for his limited English, but rather we all were laughing together as we attempted to communicate with and understand others with a variety of educational and linguistic backgrounds.


Diversity is fun!

Senin, 28 Januari 2013

Yup! I am a Gemini.

Actually, i dont trust astrology anymore since graduated from elementary school. But, sometimes, everything they said is totally correct! When i ask my self, "Who are you?" i can find my self in astrology account. @Gemini_Gang on twitter describe my self so well. I am impress!!

So, if i ask my self and realise, "Why i am so weird, strange, idealistic, clever but sometimes feel i am a foolish girl in the world, i am confidence but in the same time unconfidence, talk-active, drama queen etc etc" because i am Gemini and I am proud to be Gemini girl.

@Gemini_Gang describe me. And all is true!!

#Gemini don't like to lead and they certainly don't like to follow either, they like doing their own thing
(Yup, i am bad as leader. Whathever people say about me. I can't be leader even i like this position. But i feel so bad if i must follow people who not good at all in the group. I can't stop complaining and just reject command. Just because i dont like to follow people as follower, it doesn't mean i am happy replace the leader as leader. ohooo~~~) 

It takes a lot for a #Gemini to get angry, but when they are angry they cannot control their words or actions, the other twin takes over
(Yup, dont makes me angry, i cant hurt you with my swords-sayin')

#Gemini like to be alone with their thoughts, great minds think alone
(It's good for me as phylosophy student right?)

#Gemini can be very childish and stubborn like children when they are hurt or upset
(Just true, i can do that even i am an independent girl)

#Gemini don't find "dumb" cute at all, infact, they are attracted to intelligence
(Why people choose to be dumb? I like  intelegent thing at all. For music lyrics, movie, book, etc)

#Gemini typically believe in karma
(uhm, i hope u can control your self, because if i cant do, God will do it for u. Right of universe.)

#Gemini love to travel and meet new people, they are fascinated by people whos backgrounds are different from their own
(Thats why i have networking around the world and join many many activity, international and national event)

#Gemini are gifted with words, they can write a story, poem, song, speech, screenplay, scenario or a winning argument effortlessly
(I love this point! Dont try to argue with me)

When a #Gemini woman loves you, that most certainly does not mean she trusts you, she is capable of love without trust
(Actually, I am not quite stupid. If i want, I can open your email, Facebook inbox, Twitter DM, but i just see how long u lie to me and think i dont know about it)

#Gemini may act like they get over things quickly and like nothing effects them emotionally, but in reality, they often just keep it all in
(Any people guess my feeling?)

#Gemini are kind and friendly but dont think for a second that they will let you use them or be a push-over they are too smart for that
(Dont try it please, I can kick u if u try to push-over me. For real)

#Gemini enjoy being independent from an early age and they will not give up their independence for anyone
(Let people know this point and noted that)

The open minded and clever #Gemini know something about everything, you can talk to them about anything
(And please ask me everything also, but dont ask me about my privacy, i'll tell u when i think its worth enough to tell u)

#Gemini spend their life seeking knowledge, experience, spirituality and the truth. And through these things they hope to find themselves
(Just right, thats why i love philosophy)

#Gemini will give you the unfiltered truth, don't ask if you don't want to know
(But If its secret thing, Dont ask me or i'll give u wrong answer)

#Gemini represent the eternal struggle between logic and emotion, between head and heart
(Always try to combine it perfectly)

#Gemini like doing the impossible, they don't stop until they get what they want
(I am multitasking and someday i think i am very multitalented ~ohooo u dont know i can do anything by my self. But if i can't do it, i know people who can do what i want)

#Gemini have the best conversations with themselves
(I have virtual bestfriend, i just talk with her)

If you're lying about something or hiding a feeling, a #Gemini will know, they are very observant and analytical
(So, Don't talk bullshit)

#Gemini will most likely not allow people to see them hurt, even those closest to them
(I can't say, "huhuhu, i am so weak." I just say, "I am okay" with people who care or hurt me. I don't like people know how deep my heart failing from hard situation. I'll keep it in my heart and mind. And okay to look okay. Ahahaha)

keep in mind that a #Gemini often flirt even when they are not interested in the person, they flirt for fun
(Because flirt is realy really fun. Makes people in love with me is fun. But it doesn't mean i am playing with your heart. I just wanna show u, how great to be romantic, how great to have people who care with u like a lovely-girlfriend. I dont like commitment -except marriage- anyway)

Gemini Poem

Minggu, 27 Januari 2013

Kierkegaard, Bapak Eksistensialisme



Baca juga kehidupan Kierkegaard disini

Kierkeegard mendapakan modal pemikiran eksistensialismenya dengan mempelajari dahulu filsafat Hegelian. Penolakan terhadap rumus-rumus filsafat Hegel mengantarkannya pada perumusan filsafatnya sendiri yang pada saat itu belum mengenal istilah Eksistensialisme. Kritik Kierkegaard atas idealisme Hegel diawali dengan keprihatinannya terhadap perilaku keagamaan masyarakat di Denmark yang sebagian besar menganut Lutherianisme. Agama kristen menurut Kierkegaard sudah sekuler dan duniawi dan tidak benar-benar memikirkan hal-hal transenden seperti misal saat pembahasan mendalam mengenai Allah. Agama benar-benar hanya persoalan “objektif” dan “lahiriah” serta tidak langsung menyangkut komitmen subjektif manusia yang memiliki tanggung jawab terhadap dirinya sendiri maupun masyarakat. Kierkegaard menuduh bahwa yang menyebabkan adanya kemerosotan tersebut adalah filsafat Hegelianisme yang banyak dipelajari pada abad 18 di Barat terutama pada masyarakat Denmark. 

Bagi Kierkeegard, “dosa” terbesar Hegel adalah saat ia mengabstraksi segala sesuatu menjadi sebuah sistem tidak jelas yang mengecilkan peran manusia sebagai individu yang nyata. Karena selama ini pandangan Hegel mengatakan bahwa yang merupakan realitas sejati dalam hidup manusia adalah Idea abstrak atau roh. Bukan manusia yang sadar diri, melainkan roh yang sadar diri dalam manusia. Manusia konkret justru menjadi alat bagi roh yang menjadi memenjarakannya menjadi manusia yang konkrit seutuhnya. Maka Hegel mengusung ide kolektif dengan mereduksi manusia menjadi sekawanan kelompok. Bukan individu. Keputusan yang diambil secara pribadi tidak otentik saat itu. Sebab yang real bukan individu, melainkan Roh yang menjadi sadar diri melalui individu itu. 

Kierkegaard menilai bahwa paham-paham Kristiani inilah yang menjadikan hubungan subjektif dengan Allah sehingga ia menjadi sangat ekslusif. Hegelian menjadikan manusia objek anonim dan impersonal sehingga tidak akan tampak individu-individu yang menonjol karena semua orang akan berbicara atas nama kelompoknya. Tidak ada individu, yang ada adalah suku, ras, bangsa, agama maupun komunitasny. Budaya kolektif ini di satu sisi mencerminkan keselarasan dalam masyarakat karena adanya “kekompakan”, di sisi lain yang buruk adalah membuat masyarakat homogen yang monoton. Dikhawatirkan juga membunuh kreativitas individu karena segala sesuatu yang berkaitan dengan tingkah laku atau moral di terapkan standarnya oleh masyarakat kolektif. Individu-individu yang terpenjara kebebasannya oleh komunal inilah yang dikritik oleh Kierkegaard.
Hegelianisme juga menghilangkan komitmen subjektif orang beriman, karena yang penting adalah keputusan kelompok dan kebenaran adalah yang keseluruhan. Artinya, yang benar adalah sesuatu yang bersifat kolektif. Jika masyarakat banyak tidak melakukan hal-hal tertentu, maka individu tidak boleh melakukan hal itu juga karena berarti sedang melakukan perlawanan tehadap hukum masyarakat. Ini juga akan membuat msyarakat makin tidak toleran terhadap perbedaan karena masyarakat bisa saja memberi hukuman secara sosial kepada individu yang “berbeda” dan dianggap menyimpang keluar dari aturan masyarakat pada umumnya. Berbeda bagi Kierkegaard, Hegelianisme membuat individu tidak bertanggung jawab terhadap dirinya, ia larut dalam kerumunan dan tidak berkembang. 

Secara sekilas, Kierkeegard mendukung ide-ide individualisme yang diangkat oleh kaum Liberal yang mengatakan bahwa manusia tampil sebagai dirinya sendiri dengan ke-individuan-nya. Individualisme ini berbeda dengan individualistis yang berarti mementingkan diri sendiri. Namun Individualisme ini memberikan kesempatan tiap individu untuk mengembangkan dirinya. Namun, lebih jauh, Kierkegaard menjelaskan bahwa kebebasan yang diraih untuk individu ini berbeda dengan apa yang dimaksud dengan kebebasan individu ala kaum liberal. Karena konteks yang diambil adalah mengenai eksistensialisme manusia yang saat itu menjadi hal yang tabu karena kuatnya pemahaman mainstream kolektif dalam masyarakat.

Istilah eksistensi adalah istilah yang diperkenalkan Kierkegaard dalam dunia filsafat. Ia mengemukakan bahwa kebenaran adalah individu yang bereksistensi. Istilah eksistensi ini hanya dapat diterapkan untuk individu konkret. Hanya aku yang konkreat yang dapat bereksistensi. Aku juga tidak dapat direduksi ke realitas-realitas lain, entah itu sistem ekonomi, Idea, masyarakat dst. Bereksistensi bukan berarti hidup menurut pola-pola abstrak dan mekanis, melainkan melakukan pilihan-pilihan baru yang berbeda. Tidak ada yang menggantikan tempatku untuk bereksistensi. Penggunaan kata “Aku” disini menjadi sangat penting. Individu sebagai aku adalah yang menjadi aktor dalam kehidupan yang bisa mengambil arah hidupku sendiri, bukan spektator kehidupanku belaka. Hanya individu yang benar-benar mengarahkan hidupnya yang bisa di sebut bereksistensi. Sedangkan yang larut dalam kerumunan tidak bisa dikatakan sedang bereksistensi. 

Kierkegaard juga mengkritik dialektika Hegel dengan dialektika eksistensial. Ia memahami perkembangan eksistensial individu. Perbedaan mencolok dengan Hegel adalah ketika Hegel berpikir bahwa peralihan satu tahap ke tahap yang lainnya adalah karena sebuah pemikiran. Kierkegaard membantah itu dengan mengatakan bahwa perubahan tahap seseorang itu terjadi karena keputusan kehendak individu sebagai aku. Pilihan itu bukan semacam pilihan konseptual ala Hegel, tapi tentang komitmen total seluruh pribadi individu. 

Kierkegaard yang menerapkan konsep eksistensi berdasarkan pengalaman subjektifnya ini mengambil sikap anti mainstream terutama menyangkut sebuah sistem pemikiran. Bukan dengan metode-metode tertentu dengan sikap rasional dan sistematis yang dijalani oleh para filosof lainnya. Ia menggunakan caranya sendiri dalam merumuskan apa yang Ia pikirkan sehingga banyak yang menilai bahwa Kierkeegard tidak memiliki dasar pemikiran sistematis dalam merumuskan konsep eksistensialismenya. Justru, orang-orang yang mempelajari Kierkegaard sering kali mensistematiskan apa yang ditulis oleh Kierkegaard.

Ada tiga tahapan eksistensial yang terekam dalam karyanya, yaitu :
1. The diary of a Seducer (Estetis)
Tahap estetis adalah individu berada pada dorongan indrawi dan emosinya dengan prinsip “kenikmatan sesaat”, hari esok pikir besok. Patokan moral tidak cocok pada tahap ini karena akan menghambat pemuasan hasrat-hasrat individu. Manusia akan menemui ketakutan tentang rasa tidak enak dan kebosanan. Ini masuk juga dalam kategori eksistensialisme karena manusia punya pilihan untuk tetap hidup secara konsisten dengan cara estetis. Jika menjadi seorang eksistensialis estetis adalah jalan hidup yang dipilih oleh manusia tersebut, maka itu adalah pembebasan.

Sikap estetis itu dapat terpuaskan lewat seni dan agama. Karena menurut Kierkegaard, seni dan agama memiliki kecenderungan untuk memuaskan nafsu materialisme manusia. Seni memberikan kepuasan bathiniah maupun Indrawi bagi manusia. Namun suatu hari apabila kita terus menerus berkutat pada hal itu, maka kita akan mengalami kejenuhan yang berujung pada kekeringan jiwa. Begitupun dengan agama Kristen yang bagi Kierkegaard sangat kering unsur pencarian kebenaran, orang akan jenuh terhadap agama dan menjadikannya sebagai status atau label yang tidak akan membuat manusia merasa terpuaskan pada akhirnya. Pelarian-pelarian ini untuk sementara memang menenangkan. Namun itu tidak akan pernah bisa cukup untuk membuat manusia bahagia dengan kekal.

Karena termasuk orang yang menyukai seni, Kierkegaard mengambil perumpamaan teori estetisnya lewat peran-peran dalam berbagai karya seni. Misalkan, dalam kehidupan individu yang  tercermin dalam Don Juan, Faust, dan Ahasuerus. 

Dalam karya Mozart, Don Juan digambarkan sebagai orang yang tidak memiliki refleksi terhadap dirinya sendiri sehingga dosa dan aturan moral tidak berlaku bagi dia. Eksistensinya adalah saat-saat yang dapat dinikmati. Suatu hari, Don Juan pun akan mengalami kebosanan dan keputusasaan. Faust adalah tokoh ciptaan Goethe yang menghadapi tantangan, setiap kali ia dapat mengatasi tantangan itu, dia akan ragu apakah ia dapat mendapatkan kebahagiaan, tokoh ini mencerminkan sebuah kebosanan manusia. Tokoh terakhir yang jadi contoh Kierkegaard adalah Ahasuerus, seorang Yahudi pengembara yang tidak percaya pada Tuhan maupun manusia, ini adalah sebuah simbol dari keputusasaan. Sebab ia hidup tanpa arah, tanpa harapan, dan akhirnya juga tanpa kedamaian. Keputusasaan adalah tahap dari eksistensi estetis. 

2. Either/or (Etis)
Tahap etis. Individu harus mendapat sebuah lompatan eksistensial. Tahap ini bukanlah tahap yang mutlak atau otomatis. Disini manusia harus dapat mengenali dan menguasai dirinya sendiri. Ia akan hidup berdasarkan patokan moral universal, dengan konsensus moral yang ada dalam masyarakat itu sendiri. Namun ia tidak akan melupakan siap imanen, yaitu mengandalkan kekuatan rasionya belaka untuk berkesistensi menentukan sikapnya dalam fenomena kehidupan. 

Tokoh dalam hal ini disebut “pahlawan tragis” yang mampu bereksistensi dengan dirinya sendiri namun sekaligus tidak diterima oleh masyarakat karena dianggap tidak memiliki pemikiran yang sama dengan masyarakat komunal. Ia disebut pahlawan karena ia pikir ia sedang memperjuangkan eksistensinya sendiri dengan cara mengorbankan dirinya sendiri. Namun mengorbankan diri disini tidak diartikan sebagai orang yang benar-benar sedang menderita. Karena dengan bersikap seperti itu, maka ia telah meraih pembebasannya sebagai pelaku etis. Meskipun mengakui kelemahan-kelemahan manusia, tokoh ini tidak memahami dosa. Sebab baginya kelemahan-kelemahan ini bisa diatasi dengan kehendak atau ide-ide manusia biasa. Dalam dunia barat tokoh ini diwakili oleh Socrates yang menyangkal dirinya atas asas-asas moral universal. Manusia etis tidak akan memahami dasar-dasar eksistensinya yang serba terbatas. Ia tidak akan menjumpai “Paradoks Absolut” itu. Ia akan ditantang untuk melompat ke tahap eksistensialisme yang baru, yaitu tahap religius. 

3. In Veno Veritas. Fear and Treambeling, dan Guilty-Not Guilty (Religius) 
Tahap yang terakhir adalah tahap religius yang ditandai dengan pengakuan keimanan terhadap Allah dan sebagai pendosa yang membutuhkan pengampunan Allah. Pada tahap ini individu membuat komitmen personal dan melakukan apa yang disebut sebagai “lompatan iman” atau pertobatan yang sifatnya non Rasional. Disebut non rasional karena pertimbangan-pertimbangan yang diambil disini adalah berasal dari dasar jiwa manusia yang menginginkan kesucian.

Penting diketahui, konsep emosional adalah pusat dari pemikiran Kierkegaard. Yaitu tentang subjektivitas, emosi terdalam manusia, eksistensi dan karakter. Bagi Kierkegaard, karakter adalah bagian terbedar dari kepribadian manusia yang menjadi jembatan bagi munculnya sifat-sifat manusia. Misalnya seperti karakter baik yang menjadi emosi menyeluruh di sebuah Individu sebagai subjek. Manusia cenderung tertarik pada persoalan yang menyangkut tentang baik atau benar nya sebuah hukum. Maka konsep emosional inilah yang akan membawa manusia pada tahapan religius dimana manusia akan menyadari kondrat nya dan berserah diri pada Tuhan dalam Iman.

Tokoh dalam tahap religius ini adalah Abraham dari kitab suci yang mengorbankan Putra tunggalnya Iskak karena beriman pada Allah yang menghendaki pengorbanan itu. Tentu saja, Abraham tidak memenuhi asas-asas moral universal karena masyrakat tidak mungkin menerima pengorbanan manusia sedangkan manusia tersebut tidak terbukti sedang melakukan dosa. Abraham menjadi setingkat diatas Socrates yang mengorbankan diri demi asas-asas itu. Tapi abraham mengalami paradoks disini. Di satu sisi Ia menyadari keterbatasannya sebagai Individu yang harus patuh, dan berserah diri sebagai makhluk. Di sisi yang lain ia memiliki hubungan istimewa dengan relasi dengan Yang Tak Terbatas. Disini, Abraham langsung melompat ke tahap religius. Tahapan yang transenden yang tidak semua orang dapat menempuhnya. 

Tahapan-tahapan diatas sudah dijalani oleh Kierkegaard sendiri karena ia menggunakan pengalaman hidupnya untuk merumuskan konsep filsafat eksistensialismenya sendiri. Dalam kehidupan Kierkegaard sendiri, saat Ia menolak pernikahan dengan Olsen, maka Kierkegaard sedang melalui tahap menolak lembaga etis universal. Ia memilih hidup sendiri karena sadar dengan misinya sebagai manusia untuk berefleksi dengan sekitarnya. 

Baginya, Allah adalah paradoks absolut yang mewahyukan diri dalam Kristus. Kristus juga adalah paradoks karena merupakan sandungan atas orang Yahudi dan kebodohan bagi orang Yunani. Untuk memahami hidup beriman, manusia harus berani melompat pada tahapan paradoks itu. 

Kierkegaard konsisten dengan cara berfilsafatnya karena yang dibahas dalam soal agama hanyalah agama kristen yang Ia hayati secara personal. Tema “eksistensi”, “diri autentik”, “kerumunan”, “komitmen pribadi” abad 20 menjadi subur bagi aliran eksistensialisme. Dari sisi subjektif dan parsial nya, Kierkegaard sudah memasuki renungan palung-palung terdalam penghayatan eksistensial manusia sebagai manusia seutuhnya. 

Sebagai orang yang membawa rumusan baru dalam dunia filsafat, Kierkegaard cukup konsisten dalam teori maupun praktek kehidupannya. Karena ada beberapa Filosof yang hanya menjadikan konsep filsafatnya hanya sekedar teoritis tanpa menjalani kehidupan sesuai konsep filsafatnya, misalnya Hegel dan Arthur Schopenhauer. Dalam hal ini, Kierkegaard telah memenuhi konsekuensi logis dari jalan pemikiran yang Ia pilih. Sikap seperti ini dapat membuat filsafatnya terus hidup karena ia dapat dipraktekan oleh orang yang mengikuti konsep filsafat nya. Namun pemikiran Kierkegraad yang tidak sisitematis memang membuat kita agak kesulitan memahami konsep filsafatnya sehingga muncullah banyak versi “tafsir” filsafat Kierkegaard.

Daftar Pustaka
Hardiman, Budi. 2004. Filsafat Modern dari Machiaveli sampai Nietzche. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Hannay, Alastair. Marino D. Gordon. 1998. The Cambridge Companion to Kierkegaard. Melbourne : Cambridge University Press
Journals Indiana University. 2008. Kierkegaard and the Self before God. Bloomington : Indiana University Press

Rabu, 16 Januari 2013

Sekilas Tentang Teologi ke Antropologi ala Ludwig Feuerbach


Kehidupan
Feuerbach adalah salah satu Hegelian sayap kiri. Awalnya ia juga belajar ilmu-ilmu protestan. Ia mempelajari teologi dan pada tahun 1825 Ia mulai meninggalkan ilmu teologi yang dipelajarinya untuk belajar filsafat. Ia bahkan pernah mengajar tanpa dibayar. Pengabdiannya tersebut juga tidak memberikan Ia jabatan akademis hingga Ia memutuskan untuk keluar dari universitas dan belajar secara otodidak. Karyanya adalah kritik terhadap religiusitas yang diagung-agungkan oleh para manusia pada umumnya.

Pemikiran Filsafat
Menurut Feuerbach, sistem filosofis yang ditegakkan Hegel adalah sebagai puncak tertinggi dari Rasionalisme Eropa. Namun secara konkret sisitem Hegelian tidak cocok diterapkan dimanapun. Kenyataan indrawi yang konkret adalah alam material sebagai kenyataan akhir. Alam diketahui lewat pikiran. Objek dapat diketahui sebagai objek yang sadar, artinya bahwa manusia dapat mencapai kesadarannya hanya dengan cara membedakan dirinya dengan Alam tersebut. Alam adalah dasar bagi para manusia. “Idea”,“Roh”, “logos” diubah menjadi materialisme.

Jika alam material adalah alam, maka manusia dapat merefleksikan hakikat dirinya sendiri. Hakikat manusia yang dimaksud disini adalah rasio, kehendak, dan hatinya. Ketiganya dapat direalisasikan sampai tak terbatas menjadi sesuatu yang disebut “Allah”. Dalam kristen Allah dipahami sebagai Yang Mahabaik (kehendak sempurna), Yang Mahatahu (rasio), dan Kasih (hati sempurna). Hakikat Allah adalah hakikat kita sendiri yang sudah dibebaskan dari segala keterbatasan. Dengan mengandaikan hakikat Allah ada pada hakikat manusia, maka teologi agama kristen hanyalah sebuah antropologi belaka. Dan teori Hegel justru sebagai pembuktian kebenaran Kristen itu sendiri. Inilah yang dikritik keras Feuerbach dari Hegel.

Manusia memiliki kekuatan hakiki sendiri berupa kemampuan berpikir tentang kesempurnaan, menghendaki kebaikan dan merasakan cinta. Namun segala sifat tersebut memiliki keterbatasan. Sedangkan ada sebuah kenyataan yang diluar dirinya yang memiliki sesuatu tak terbatas yang disebut sebagai kenyataan objektif. Kesadaran manusia itu menurut istilah Feuerbach disebut dengan proyeksi diri yang menjadi sebuah alienasi diri. Dengan memproyeksikan dirinya sendiri keluar, manusia menganggap hasil proyeksinya sebagai sesuatu yang lain dari dirinya sendiri dan menghadapi dirinya sendiri sebagai objek. Tuhan sebagai proyeksi diletakkan menjadi Yang Sempurna dan manusiamalah meletakkan dirinya sebagai sifat kebalikan dari Tuhan dan disifati dengan sesuatu yang hina. Misalkan, Tuhan Mahabaik, maka manusia itu buruk. Tuhan Suci sedangkan manusia itu jahat. Padahal menurut Feuerbach Allah yang diagungkannya adalah tak lain dengan hakikatnya sendiri. Allah sebagai alienasi dari manusia sendiri memberikan kesimpulan bahwa agama tak lain hanyalah sebuah kenyataan negatif yang harus diatasi oleh manusia. 

Tapi bukan berarti agama tidak ada gunanya. Karena seperti yang telah disebutkan diatas, manusia harus menyadari hakikat dirinya dengan melakukan proyeksi diri. Dalam Kristen, puncak proyeksi diri ada pada Putra Allah yang harus dicapai lebih dahulu sebelum kita benar-benar melepasnya dan menuju konsep-konsep antropologi. Pada akhirnya, teologi tersebut akan beralih pada antropologi. Proses ini menurut Feuerbach adalah seperti manusia yang terbangun dari mimpi-mimpinya dan menyadari diri sepenuhnya bahwa tujuan hidupnya itu adalah dirinya sendiri. 

Selasa, 15 Januari 2013

Pesimisme Metafisis : Arthur Schopenhauer


Kehidupan

Semula Schopenhauer diharapkan menggeluti dunia bisnis sesuai dengan keinginan Ayahnya. Namun setelah kematian ayahnya Iaberpindah ke Filsafat dan mengagumi filsafat Plato dan Kant. Ia juga mendengarkan kuliah fichte Namun tidak pernah terpengaruh pada nasionalisme sempit yang menjangkiti kebanyakan Intelektual Jerman. Ia adalah seorang kosmopolitan.

Tahun 1814-1818 Schopenhauer tinggal di Dresden dan menghasilkan karya Die Welt als Wille und Vorstellung (Dunia sebagai kehendak dan presentasi). Pada tahun 1844 buku tersebut baru laku dengan 60 bab tambahan. Tahun 1820 dia memberikan kuliah di Berlin dan banyak mengecam Hegel. Tema yang Ia angkat saat itu adalah tentang kesia-siaan, penderitaan dan kejahatan.

Schopenhauer adalah filsuf jerman paling menonjol pada abad 19. Ia adalah putra dari tuan tanah di Danzig yang lahir pada tanggal 22 Febuari 1788. Ayahnya berharap Ia menyukai bisnis seperti dirinya sehingga Ia memfasilitasi Schopenhauer untuk mengembangkan bidang bisnis ke negara lain. Untuk menyenangkan Ayahnya, Schopenhauer menjalankan apa yang diharapkan ayahnya.

Setelah ayahnya meninggal, Schopenhauer meneruskan studinya ke Universitas Gottugen dan mempelajari kedokteran. Lalu ia lebih tertarik ke filsafat. Selama mempelajari filsafat, Ia mengagumi Plato dan Kant, Tahun 1811-1813 Ia melanjutkan studi ke Berlin dan mendengarkan kuliah Fichte. Karena itu Ia tidak terpengaruh pada sikap nasionalistis sempit yang menjangkiti para intelektual Jerman. Nasionalisme Sempit yang dimaksud saat itu adalah tentang gerakan Nazi, Ia adalah seorang kosmopolitan.

Ia sangat terpengaruh oleh Kant. Hal itu terlihat jelas pada karyanya Die Welt als Wille und Vorstellung (Dunia sebagai Kehendak dan Presentasi) yang terbit tahun 1819. Karena kurang laku, maka Ia menambahkan 60 bab tambahan pada tahun 1844. Tahun 1820 Ia juga sempat mengecam Hegel di kuliah-kuliahnya.

Saat kegagalan revolusi, orang mulai merenungkan tentang tema penderitaan, kesia-siaan dan kejahatan dalam filsafat Schopenhauer. Ia juga tidak menyukai perempuan walau penggemarnya banyak dari kalagan perempuan. Ia selalu berpikir bahwa perempuan adalah “Makhluk bawah”, “Semacam tahap menengah antara anak-anak dan laki-laki dewasa.” Ia meninggal pada tahun 1860.

Pemikiran Filsafat Schopenhauer
Seperti yang disebutkan diatas, Schopenhauer sangat dipengaruhi oleh Kant. Ia berpendapat bahwa dunia fenomenal yang kita alami ini adalah objek bagi subjek. Artinya dunia fenomenal adalah presentasi-presentasi mental kita yang tersusun teratur dan dinamakan ilmu pengetahuan. “Prinsip alasan yang memadai” adalah asas umum yang mengatur susunan presentasi itu. Dengan ini, Ia mengakui adanya das Ding an Sich.

4 prinsip yang mengatur itu antara lain adalah :
1.       Prinsip alasan memadai mengenai menjadi”, yaitu Pikiran kita mengatur objek intuitif dan empiris menurut kategori kausalitas. Dengan Ini, sesuatu untuk jadi memadai, harus ada pengalaman empirik sebelumnya. Ia mereduksi konsep a priori menjadi satu, yaitu kausalitas.
2.       Prinsip alasan yang memadai mengenai mengetahui”, yaitu keputusan tidak ditentukan sekedar dari logika kita. Melainkan juga tentang asas lain yang memungkinkan sintesis putusan tersebut.
3.       Prinsip alasan memadai mengenai ada, yaitu pikiran kta menangkap objek intuitif hubungan ruang dan waktu yang menghubungkan kita dengan kebenaran hakiki.
4.       “Prinsip alasan memadai untuk bertindak”, yaitu, untuk menghasilkan pengetahuan yang memadai, subjek ketiga asas itu bukan hanya subjek pengetahuan, tapi ada juga subyek kehendak atau motivasi.

Dalam Die Welt alas Wille und Vorstellung Ia menulis, “dunia adalah ideaku.” Yang artinya bahwa dunia adalah presentasi ku. Ia ingin mengatakan bahwa seluruh kenyataan yang tampak adalah presetasi/objek bagi subjek. Ia ingin menegaskan bahwa kenyataan itu tidak ideal seperti yang dikatakan hegel. Melainkan yang ideal adalah yang ada dalam ruhani. Prinsip tersebut mengacu pada prinsip Kant. Setelah mempelajari filsafat India karena pengaruh Frederich Meyer yang membuatnya berfikir bawa dunia hanyalah penampakan. Dunia yang maya inilah yang menjadi pembahasan filsafat Schopenhauer selanjutnya, mengungkap apa dibalik maya itu sendiri.

Jika dunia bersifat presentas, maka dunia itu fenomenal. Kenyataan pada dirinya persesi kita yang artinya bahwa dunia numenal adalah X yang dapat diketahui. Dan dari kesemua itulah disebut dengan Kehendak. Agar sampai pada kesimpulan tersebut, Schopenhauer menggunakan intuisi. Dalam pandangannya, Kehendak akal dan gerakan tubuh adalah sesuatu yang identik. Karena gerakan tubuh adalah “Kehendak yang diobjektifkan”. Namun, karena segala sesuatu itu terikat dengan ruang dan waktu, maka ia bersifat fenomenal. Padahal Das Ding an Sich mestilah tunggal. Maka kehendak bersifat metafisis. Jadi segala atribut di dunia ini bersumber dari penampakan dari Kehendak metafisis yang tunggal.

Kehendak diperinci sebagai “Kehendak untuk hidup” atau sebagai sesuatu yang buta atau suatu kehendak purba, Kehendak untuk hidup lahir dari nafsu hewani yang paling rendah. Secara biologis, rasio manusia memiliki fungsi untuk memuaskan kebutuhan hidupnya. Ia tidak sepakat dengan Hegel yang hanya berpegang bahwa manusia dapat hidup hanya dengan rasio. Tapi ia mengatakan bahwa manusia hidup karena ditunjang oleh Kehendak.

Pesimisme Metafisis Schopenhauer 
Kehendak metafisis adalah dorongan buta untuk tidak pernah mencapai kepuasan dan tujuannya. Ia terus beruang tapi tak pernah mencapai apa-apa. Manusia melakukan jerih payah untuk bahagia padahal ia tidak akan menghasilkan apa-apa. Dalam hal ini, kebahagiaan hanya bisa dicapai dengan “pemadaman hasrat” dan “pelepasan rasa sakit.”. Kebahagiaan tidak bersifat positif, tapi justru negatif. Yang positif adalah kehendak. Kehendak buta juga sumber konflik dan penderitaan. Sehingga kehendak metafisis adalah kehendak yang menganiaya. Sehingga pandangannya disebut pesimisme. Ia menilai bahwa manusia berjuang mencapai kedamaiannya, padahal semua itu akan jadi sia-sia. Sehigga apabila tercapai satu tujuan, maka ia akan menuju pada kebosanan yang lain dan itu membuat tujuan untuk bahagia itu tidak pernah tercapai. Filsafat Pesimisme Schopenhauer inilah yang dipelajari oleh gerakan Romantisme abad 19.

Schopenhauer yang telah belajar filsafat India mengajarkan bahwa untuk terlepas dari kehendak buta ini, kita perlu mengikuti 2 jalur. Jalur pertama adalah dengan kontemplasi estetis yang membimbing manusia untuk memadamkan hasratnya. Manusia bisa menjadi makhluk tanpa pamrih. Jika subyek dapat memandang objek-objek estetis bukan sebagai nafsu, maka manusia dapat terbebas dari perbudakan kehendak yang menimbulkan nafsu. Namun ini adalah sebuah pelepasan sementara saja. Setelah beberapa waktu jiwa yang tenang tersebut akan menderita lagi.

Jalur kedua adalah lewat jalur etis. Yaitu jika eksistensi kehidupan dapat disimpulkan sebagai sesuatu yang buruk. Bukan berarti bunuh diri sebagai pengakhiran dari eksistensi yang hidup memiliki moralitas tinggi. Ia berpendapat, keinginan untuk bunuh diri adalah ungkapan tersembunyi dari Kehendak untuk hidup. Seharusnya orang mengatasi permasalahan hidupnya dengan moralitas yang dijunjung setinggi-tingginya.

Schopenhauer juga menilai bahwa manusia bebas hanya secara fenomenal. Sejatinya manusia adalah budak dari Kehendak butanya, oleh sebab itu Ia menganut prinsip determinisme. Manusia bisa saja menembus maya dengan menabstraksi kenyataan fenomenal denga berbuat baik dengan cinta kasih atau agape pada manusia lainnya dan memberikan simpati etis. Manusia juga harus menolak Kehendak agar ketika Ia mati dapat mencapai Nirvana. Nirvana bisa dicapai apabila ia benar-benar mematikan kehendak. Jika kehendak itu lenyap maka dunia yang maya juga akan menjadi ketiadaan. Pemahamannya terinspirasi dari paham Hinduisme dan Budhisme.

Etika Schopenhauer bersifat etika bela rasa yang melahirkan hal yang baik. Sebaiknya, dari egoisme lahirlah yang jahat. Karena semua mansuaia berasal dari Kehendak Purba, maka manusia adalah budak dari Kehendak metafisis itu. Dari penderitaan makhluk lain, kita dapat melihat penderitaan diri sendiri. Kehendak yang melahirkan kesengsaraan dapat diatasi dengan bela rasa terhadap semua makhluk di dunia ini.

Schopenhauer mengkritik Hegel yang menyatakan kenyataan pada akhirnya bersifat rasional dengan mengatakan bahwa kenyataan itu adalah dorongan buta yang irasional. Dengan pemahamannya, ia menolak adanya perbudakan, penindasan dan eksploitasi buruh di era industri abad 19. Irasionalisme metafisis Schopenhauer juga merupakan sikap perlawanan terhadap optimisme metafisis Hegel. Menurut Schopenhauer, segala sesuatu adalah manifestasi kehendak buta yang tidak ada habisnya.

Minggu, 13 Januari 2013

Kekupu Rindu


Rindu itu seringkali berwujud kupu-kupu yang mengepak di dalam palung hati kita. 
Kepakan sayapnya yang rapuh nan indah meramu dengan sempurna kegelisahan hati dan kecemasan-kecemasan tentang cinta. 

Membuat kita terjaga dalam segenap kesadaran tentang keberadaan Kekasih dan sekaligus mabuk kerinduan karena segalanya menjelma jadi Kekasih.


Dengan lincah si kekupu akan terbangkan khayal kita dan mengantarkan kita pada bunga-bunga.

Bunga yang pertama adalah bunga yang menguraikan aroma sang Kekasih hingga harum kerinduannya menguar memenuhi rongga hati dan semesta. Seketika,segalanya indah!

Bunga kedua adalah bunga-bunga mimpi yang melenyapkan diri kita sendiri karena kita terlalu mabuk kerinduan hingga kita kehilangan kesadaran. Saat itu, segalanya menjelma seindah mimpi tentang taman-taman bunga.

Pada akhirnya, kerinduan pada kekasih telah mengantarkan kita pada Bunga-bunga mimpi hingga kita sampai pada mimpi tentang bunga-bunga. Di sana, si kekupu yang telah berproses menyempurna akan semakin meninggi, mencapai gemilang Cahaya...


Derik Kerinduan di Jakarta,  13 Januari 2013

Sabtu, 12 Januari 2013

"Emangnya Elu Cantik?"

Sahabatku, di Whatsapp dini hari ini bilang,
"Aku merasa nggak pernah merasa cukup cantik atau cukup pintar.untuk apapun.."
Aku merenung sebentar, Iya, aku juga nggak pernah merasa cukup cantik dan cukup pintar juga dalam hal apapun. Aku, yang selama ini lebih banyak punya teman lelaki daripada perempuan seringkali rendah diri juga kalau ada sahabat cowok yang terang-terangan memuji cewek cantik dan membandingkannya dengan ku yang bagi mereka, tidak cukup cantik.

Dan sekarang sahabatku, yang sering dapat pujian cantik dari orang-orang, dan sering dibandingkan tampangnya dengan ku malah bilang kalau dia merasa tidak cukup cantik. Ah, apa-apaan ini? Aku sendiri, suka agak minder kalau di samping sahabatku itu. Terakhir bertemu dengannya, dia cantik, dengan wajah panjang, hidung mancung, alis rapi dan bibir yang imut. Meyakinkan dia bahwa dia cukup cantik membuat ku merasa agak kesal karena sama saja dengan membongkar apa yang aku inginkan dari aset berharga yang Ia punya. Kecantikan!

Nila, Salah satu teman Cantikku!
Well, aku mungkin pernah merasa cantik, dalam hal-hal tertentu aku harus merasa seolah-olah aku memang cantik, tidak lain untuk menaikkan kepercayaan diriku sendiri yang kadang orang tidak ingin repot-repot membangun kepercayaan diri untukku. Jadi mau tidak mau aku harus merasa cantik. Bukan sebagai si tokoh Ugly Betty yang malang. Atau sebagai seorang yang tidak tahu bagaimana menegakkan badan dan menatap lurus kedepan atau perlu malu untuk sekedar menatap mata orang saat bicara. Aku mau tidak mau harus membangun fondasiku sendiri dengan apa yang aku punya, Modal dari Nya.

Tentu saja, cantik itu butuh pengakuan dari pihak kedua dan ketiga. Masalahya, pandangan subyektif orang terhadap itu hanyalah soal selera. Misalnya seperti orang korea yang menganggap setiap wanita bermata besar itu cantik, maka aku akan masuk kategori itu. Atau bagi orang Indonesia menganggap cantik adalah hidung mancung, maka aku tidak akan masuk katagori itu. Cantik itu bisa saja propaganda media terhadap kita yang mau saja dimainkan kesana-kemari dalam hal sepele  atribut yang berbau matrealistis. Kecantikan.

Aku pernah membaca lelucon di Situs lucu favoritku kalau orang yang bilang, "Kecantikan wanita bukan hanya tentang tampang, tapi tentang hati yang tulus" hanyalah diucapkan oleh mereka yang memang secara tampang jelek. Oke, jangan diperlebar lagi dengan membahas kategori jelek itu yang bagaimana. Hanya masalah selera dan propaganda media saja yang menjadikan kita terbagi dalam kategori jelek dan cantik.

Jelek itu Mutlak, cantik itu relatif?

Dan suatu hari, di Kamikita, seorang teman dengan nada mengejek bilang, "Emangnya elu cantik?" saat melihat aku berkaca dengan kamera depan HP. Tanpa berfikir lama, aku berkata dengan menantang, "Ya buat pacar gue, gue cantik!" Dia tertawa mengejek dan aku tidak peduli atau sedang pura-pura tidak peduli. Bagaimanapun bagi wanita, merasa cantik itu penting.

Semua orang sering kali tampak sepakat bahwa ada jelek mutlak maupun cantik absolut. Seperti layaknya sebuah negara demokrasi, yang menentukan bahwa diri seseorang cantik atau jelek hanyalah soal jumlah penilai. Sampai ada yang bilang bahwa Jelek itu mutlak karena kita dipaksa sepakat bahwa seseorang dengan wajah tertentu benar-benar tidak bisa dibilang cantik. Tapi kecantikan, sepertinya sengaja dibuat bergradasi, Selain tergantung selera, juga tergantung wilayah dan kepentingannya. Hal-hal pragmatis juga secara kusut  ikut melingkari masalah yang sebenarnya tidak terlalu penting ini.

Lalu, aku ingat saat awal dulu bertemu pacar, dia diam-diam memotret ku dan menyimpannya lama di ponsel. Hal lucu yang aku kenang karena sebenarnya aku tahu dia diam-diam memotret ku. Aku harus bersikap pura-pura tidak tahu. Dan saat itu, aku merasa bahwa, aku cantik. Setidaknya, saat itu ada seseorang yang merasa perlu menyimpan wajahku di fotonya. Aku jadi merasa cantik. 

Atau saat di Malaysia, aku yang cukup dekat dengan anak-anak korea dan suka berbagi kosmetik dengan mereka sedang melakukan "ritual" touch up bareng di tenda kami. Sonia yang hobi foto-foto bilang, "Banu, lets take photo!" Dan setelah kita foto bersama, dia bilang, "Wow, Banu, You are beautifull like usual, Envy with your Big Eyes!!" Saat itu, tentu saja aku merasa cantik. 

Saat seorang Fotografer Viet Nam yang meliput event Seagames bilang ingin memfoto ku, dia bilang, "U look so pretty, because Indonesian girl don't have white skin, and you are  the only one here who have white skin. Indonesian girl don't have big eyes and you have it. How lucky you are!" Lagi-lagi, aku merasa cantik. Apalagi setelah tahu dia susah payah menggunakan google translator untuk mengetik itu di YM. Dia memang tidak bisa bahasa Inggris dan aku menghargai usahanya membuatku cukup percaya diri untuk difoto.

Aku juga punya adik cowok, namanya Tarel dan dia orang yang cukup jujur menilai sesuatu. Dia kadang bilang, "Mbak, kamu cantik" saat aku memakai baju tertentu yang membuat dia sangat senang punya kakak seperti ku. Aku merasa 3 kata itu adalah energi ku untuk 7 hari karena diucapkan oleh adikku yang cukup selektif dan tidak pragmatis dalam memuji.

Dian Pelangi, Perfect eh?
Saat memposting foto di facebook misal, selalu saja ada bilang "Cantik" dan itu membuat ku merasa cantik. Saat seseorang memuji Display Picture di Whatsapp ku, Aku merasa cantik. Saat pacar bilang kangen misal, aku akan merasa cantik. Dan aku rasa perasaan merasa cantikku itu masih dalam tahap wajar dan positif.

Lalu, ternyata lebih banyak moment yang membuat aku merasa cantik. Misalnya, misalnya ini lho, saat pacar tidak bilang kangen. Atau ketika Ibuku yang memang tidak pernah bilang kalau aku cantik semakin membuatku minder dengan mengingatkan betapa banyak jerawat di wajahku. Ketika teman-teman cowok bilang kalau cewek itu jauh lebih cantik dari aku dan tampangku jadi kebanting jauh. Aku cuma bisa, lagi-lagi, berbesar hati dengan apa yang aku punya.

Lagi-lagi, aku ingin bilang hal sama seperti yang diucapkan oleh sahabatku, "Aku tidak pernah merasa cukup cantik..." Saat aku melihat.. Dian Pelangi misal. Atau aku jalan bareng dengan sahabatku yang memang cantik sampai-sampai orang yang melintas harus berhenti sejenak. Layaknya adegan dalam film Geisha yang saat Geisha mulai berada di tengah kota, para lelaki mulai tidak bisa berkonsentrasi dengan yang Ia lakukan. Ada yang jatuh dari sepeda, ada yang menabrak sesuatu, dan aku merasa bahwa aku tidak cukup cantik untuk dapat membuat keadaan seperti itu. 

Setidaknya, jika aku tidak cantik, aku harus punya hal lain untuk "di jual". Masalahnya, lagi-lagi "..Aku tidak pernah merasa cukup pintar..," Kalau sudah tidak cantik dan tidak pintar, apalagi nilai yang seorang wanita punya? Kesetiaan? Yah, aku pikir aku masih setia. Tapi itu karena aku memang memilih berada di zona nyaman sehingga tantangan yang ada tidak terlalu banyak. Kebaikan? Aku juga kadang tidak merasa cukup baik. beberapa kali aku melakukan kecurangan yang tidak seorang pun tahu. Agaknya memang masalah integritas ini adalah masalah klasik. Mungkin juga karena aku agak licik sehingga dengan mudah aku dapat melewati beberapa hal yang sulit. Atau apa?? Apa nilai yang aku punya? Aku sendiri tidak punya bakat tertentu yang membuat ku merasa punya "modal" untuk jadi "besar."

Aku merasa perlu mengoreksi diriku sendiri. Aku pernah berpikir, betapa beruntungnya lelaki yang bisa menikahi wanita cantik. Tapi ternyata dalam rumah tangga, kepribadian seseorang lebih memainkan peran penting daripada kecantikannya. Aku juga pernah berpikir kalau seandainya aku bisa dilahirkan kembali, aku ingin lahir sebagai gadis cantik yang pintar menyanyi. Seperti Raisa misal. Atau aku sempat berfikir, betapa beruntungnya Emma Watson yang hampir tidak memiliki Haters di dunia maya.

Membahas kecantikan, membuatku sempat berpikir, kenapa aku tidak memiliki wajah lonjong lancip, hidung mancung, mata cemerlang dan bibir sebagus Dian Pelangi? Atau kenapa aku tidak secantik teman ku yang lain? Mungkin kalau wajah ku agak cantik, aku akan punya nasib lebih baik. Dan berbagai macam dalil lain yang digunakan oleh gadis-gadis Korea untuk melakukan operasi plastik berputar-putar di kepalaku. Dalil tersebut adalah dalil bagi para penggugat keadilan Ilahi yang tidak mempu menemukan CintaNya pada semesta. 

Aku perlu mengambil nafas dalam-dalam, merasai setiap nafas yang aku hirup dan hembuskan lalu tersenyum :). Kesadaran bahwa gugatan terhadap kecantikan ini keliru adalah caraku untuk menghayati keadilan Ilahi dan menghargai diri ku sendiri. 

Aku, lagi-lagi harus bersyukur dengan Modal dari Nya. Aku harus menerima bahwa aku tidak harus jadi cantik untuk hidup. Aku hanya harus cukup bersyukur tidak mengalami hal yang menimpa Aisha di Afghanistan, dan gadis India malang yang diperkosa oleh segerombolan tolol itu. Aku masih sangat bersyukur, banyak bersyukur,

Aku berkata pada sahabatku di Whatsapp, sambil berkata pada diri sendiri juga, "Kita emang tidak akan pernah merasa cukup, kita hanya perlu memainkan peran diri kita sebagai diri kita sendiri dengan baik."

Seohyun SNSD
Suatu hari, ketika ada orang yang berkata bahwa aku jelek tidak cantik, aku masih akan tetap menjawab dengan apa yang melintas di pikiran ku, Hanya saja, aku tidak akan benar-benar memikirkannya hingga memberi kesempatan pada hal negatif itu untuk menggerogoti kepercayaan diri ku dan cara ku berkembang. 

Jangan aku,-yang bukan siapasiapa dan tidak menggunakan kecantikan sebagai aset utama dalam karir-, Seohyon SNSD saja, yang secantik itu masih sering krisis kepercayaan diri dengan berkata bahwa Ia tidak cantik. Ia juga sering berkata pada member SNSD lain bahwa member lain lebih cantik daripada dia. Seohyon juga jadi orang paling cemas ketika di make up karena Ia merasa tidak cantik. Aku rasa, sebenarnya, setiap wanita, memang pernah merasa bahwa Ia tidak cantik sekalipun ada orang yang akan tetap berkata bahwa Ia cantik. Kepercayaan diri tentang tampang, memang naik turun kadang. 

Setiap orang berkutat pada masalah nya masing-masing. Orang secantik Lady Diana pun punya masalah yang besar sampai akhir hayatnya. Orang secantik Dian Pelangi, seohyun, dan jutaan orang cantik lain pun juga pernah merasa gamang dengan apa yang Ia punya -mungkin-. 

Kita -para manusia- tercipta itu punya tugas untuk menuju pada kesempurnaan. Menuju cahaya yang paling gemilang di tingkatannya masing-masing. Bukan langsung tercipta sempurna dengan hidup sempurna, dan tanpa dosa. Kita memang harus memilih untuk bahagia, :)

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.