cerita tentang remah-remah

Minggu, 15 Juli 2012

Jalan Bareng Korean Students Di Global Exchange Poomashi 2012

Senin lalu (9/7) Aku bersama komitee GPYC (Global Peace Youth Corps) memandu anak muda Korea yang sedang mengikuti program Exchange Global Poomashi di Jakarta-Bandung selama 10 Hari. Kegiatan yang kita pandu adalah belanja di Pasific Place. Mr. Dong Chan Kim yang memilihkan tempat belanja untuk mereka. Aku sempat memprotes Mr. Kim yang membawa anak-anak Korea ke Pasific Place karena tempatnya biasa saja dan cenderung sepi. Aku pikir Grand Indonesia lebih baik daripada Pasifik Place. Di Pasific Place tidak ada spot khusus kebudayaan Indonesia dan aku pikir tidak ada yang menarik di sana selain kemewahan. Di Grand Indonesia, kita masih bisa melihat banyak budaya Indonesia lewat gerainya dan alun-alun Indonesia nya.


Tarell Girang banget bisa ke pasific Place
Okelah, mungkin pemilhan tempat dari awal memang sudah salah. Beberapa anak Korea bahkan terlihat tidak membeli apapun. Maklum sih, tidak semua peserta acara Internasional itu kaya. Beberapa orang mungkin bisa berangkat karena sponsor. Bukan karena orang kaya, sama seperti aku juga dulu. 


Aku bersama Tata-komite GPYC lain- memandu 2 cowok Korea yang bilang kalau dia butuh Shampoo. Akhirnya toko pertama yang kita kunjungi adalah swalayan di lantai bawah. Lupa itu lantai berapa. Aku juga ngajakin Tarell yang ngeregek minta jalan-jalan. Berharap, semoga dia bisa latihan buat ngobrol sama orang asing pakai bahasa Inggris pas-pasannya.


Tata, Tarell dan 2 Cowok Korea yg kita temenin belanja
2 cowok Korea yang aku guide itu bernama Yong Joon Lee dan yang 1 nya lupa. Joon Lee yang pengen di panggil dengan nama Indonesia Jono ini mampir ke tempat jualan buah-buahan. Aku sempet nyaranin dia beli mangga harum manis dan manggis. Dia bilang, dia seneng banget sama buah tropis dan ngambil 4 biji Mangga harum manis super besar dan 1 ikat manggis. 


Setelah berkutat dengan buah-buahan,  dia bilang kalau dia butuh shampoo dan Hair-drier. Aku dan Tata shock karena nggak biasa banget cowok cari Hair-drier, apalagi rambut si Jono ini cepak banget. Harusnya handuk aja cukup kan? Dan untunglah dia nggak jadi beli barang itu karna harganya mahal. Aku tanya, apa di hotel nggak ada Hair-Drier? Mereka jawab, "I think not available. Actually, we dont know about it. Not yet go to Hotel." Aku jadi curiga, jangan-jangan panitia ngasih mereka hotel murahan lagi -__-.


Tujuan selanjutnya adalah ke toko Nike. Jono berburu baju olahraga branded yang langsung dia pakai di toko itu bahkan sebelum di bayar. Aku nggak tau apakah itu memang kebiasaan di Korea atau cuma dia aja yang gitu. Aku sering liat juga sih di drama dan film Korea tokoh nya beli baju baru dan langsung dipakai saat itu juga.


Oh iya, tarell seneng banget di toko ini dia bisa liat Jersey asli dan berbagai perlengkapan bola yang mahal. Sayangnya, dia nggak punya duit juga buat beli. Akhirnya dia cuma bisa foto-foto sama barang itu. Sambil diliatin sama Karyawan cowok yang jagain barang-barang Nike. 



Selanjutnya, aku nemenin mereka ke Polo Shop. Disana kita kedatangan delegasi korea lainnya yang bikin Polo Shop sempit itu berisik banget! SPG Polonya sampe pusing karena anak-anak Korea bongkarin lipetan rapi Polo, semena-mena, nyobain baju tanpa masuk ke ruang ganti. Karena lumayan banyak juga yang masuk ke toko itu dan nyoba-nyoba. Ada yang sibuk cari ukuran buat pacarnya sampai udah dibayar tapi ganti ukuran, ada yang sibuk ngomentarin temennya. dan berbagai kegaduhan seru lain. Setidaknya saat meninggalkan toko, aku bilang minta maaf ke SPG nya. Untunglah banyak juga yang beli Polo, jadi worthed lah tokonya di acak-acak... Saking lamanya di Polo Shop, Tarell sampe Boring banget dan jidatnya mulai membentuk motif batik. 


Tarell cuma bisa megang sepatu harga jutaan. Kasian... :P
Di Korea ada Polo dan Nike juga, kenapa mereka masih semangat banget buat beli  International Branded itu ya??


Tunggu jawabannya di tulisan berikutnya!

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.