cerita tentang remah-remah

Rabu, 27 Februari 2013

Apakah Mantan akan Menyesal??

Berawal dari munculnya tweet Temen sekampus ku namanya Mariska yang aku RT plus Quote :


Sebenernya, aku udah sering baca quote itu. Setelah berpikir sebentar, akhirnya aku memutuskan untuk Mendaki gunung lewati lembah, Sungai mengalir indah ke Samudraaa... Bersama teman bertualang...

Tapi... Maksudnya bukan berubah jadi Ninja Hatori atau emang lagi ngajakin nyanyi. Bukan gitu. Tapi memikirkan quote itu membuat ku serasa merasakan apa yang dirasakan Hatori setiap harinya. Tapi dalam hal petualangan pemikiran. #halah #cocologi

Nah... Apakah mantan pacar atau mantan gebetan kita menyesal kalau kita jadi sukses dan berkualitas? Jawabannya debatable ya. Antara ya dan tidak.

Kalau jawabannya Ya, berarti  :

Belum sepenuhnya move on

Kemungkinan dia itu masih suka sama kamu walau dikit. Minimal masih suka stalking sama kamu di dunia maya. Masih ada rasa penasaran sama sesuatu yang bikin geregetan gitu deh...


Hidup dia menyedihkan setelah nggak ngegebet atau setelah jadi mantan kita

Apalagi kalau dia tau betapa bagusnya hidup kita sekarang. Dia pikir, dia nggak akan se-sial itu kali ya kalau masih sama kamu. Mungkin juga dia ternyata nggak bahagia sama hidupnya sekarang. Pokoknya setelah putus atau berhenti ngegebet dia tertimpa kemalangan gitu deh, akhirnya dia merenung, bertanya-tanya dalam hati dan berpikir kenapa kesialan ini harus terjadi... Sampai pada kesimpulan.. ""Apakah ini karma???"


Temen-temen kamu nganggep mantan kamu keren

Akhirnya, temen-temen dia ngegoblok-goblokin dia kenapa dia mesti ngelepas orang sekeren kita. Kayaknya aura keren dia baru bisa keluar kalau ada kamu gitu. Setelah kamu nggak ada, rasanya suram TT__TT, akhirnya temen-temen dia pada nge-bully gitu deh... Membuat dia merasa menderita dan dikucilkan dari pergaulan karena semua orang jadi mempertanyakan selera dia. Misal waktu temen bilang berulang-ulang kalimat ini, "Kurang apa coba pacar elu? Udah baik, pinter, populer, kaya, cakep... eh.. malah diputusin. Kayaknya elu sakit jiwa deh." Oke, kalau 1 orang nggak ngaruh banyak, kalau semua temen akhirnya bilang gitu, gimanapun dia bakal mikir-mikir donk...

Dia nggak dapet pengganti sebagus kita 

Ini sih akhirnya balik ke no 1 dan no 2 ya.


Putus dan berhenti ngegebet karena dia ngerasa Insecure

Dia akan nyesel, kenapa dia slama ini nggak bisa ngimbangin kamu sebagai pasangan. Ya akhirnya dia slalu merasa dalam kondisi terancam. Cemburu, posesif, ini itu yang bikin dia nggak nyaman sama hidupnya. Apalagi kalau udah denger komentar orang, "Kok mau ya orang sekeren dia pacaran sama orang madesu kayak elo." Akhirnya, karena ngerasa minder dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi yang dongkrak aura kekerenan dia, akhirnya dia milih putus, walau sebenernya masih sayang. Yah.. Ini sih ngenes ya, karena biasanya akan ada kalimat, "Gue nggak cukup pantas atau cukup baik buat elu..." Atau merutuki diri sendiri, "Kenapa sih gue nggak pernah bikin diri gue sendiri keren? Kenapa gue slalu cupu...". Ini misalkan lho ya...

Kalau Jawabannya Nggak berarti :

Dia orangnya dewasa

Seseorang yang dewasa nggak akan menyesali keputusannya. Dia cukup tau kamu sukses dan berprestasi dan dia seneng-seneng aja pernah jadi bagian dari cerita sebelum kamu sukses. Tapi sama sekali, nggak ada penyesalan. Dia bakal tetep ngejaga networking. Nggak heran deh kalau dia malah bisa jadi sahabat atau partner kerja yang baik. 


Dia udah ilfeel berat sama kamu. 


Mau kamu jadi astronot yang berhasil sampai ke planet pluto, kamu jumpalitan, kamu menangin piala Oscar, dapet Nobel, jadi presiden, dll yang bikin kamu jadi keren di mata orang-orang, dia nggak peduli. Dia nggak akan liat kamu dan nganggep itu penting. Kamu kayak orang yang tinggal di kerumunan aja, sangat biasa dan tak terlihat. Bahkan kalau di kerumunan itu kamu panggil-panggil nama dia, dia nggak akan noleh karena tau kamu yang manggil. Harusnya orang type kayak gini udah bener-bener lost kontak sama kamu. Block semua hal yang berkaitan sama kamu. Bahkan kalau perlu ngerasa nggak kenal gitu sama kamu. Sekalipun kamu sekeren Taylor Swift dan Adele, dia nggak bakal ngitung kamu cukup bagus buat diajak balikan atau sekedar komunikasi biasa.


Hidup dia juga makin bagus setelah nggak ngegebet atau nggak pacaran sama kamu

Ya iyalah kalau dulunya ternyata kamu suka malakin dia, suka ngebentak-bentak, melakukan aksi kekerasan sampe hampir melakukan aksi kanibalisme ke pacar kamu, pasti dia langsung berasa merdeka gitu. Apalagi kalau kamu adalah mantan pacarnya seorang Ardina Rasti.


Kalian ini Rival

Mungkin diam-diam dia emang bersaing sama kamu dalam hal prestasi sehingga tiap kamu meraih prestasi yang keren, dia akan ngebalap dengan prestasi yang lebih keren dari kamu. Perlu di catet, orang kayak gini punya standar kesuksesan sendiri. Kalau kamu udah ngerasa sukses, belum tentu dia ngerasa kamu emang udah sukses beneran. Misal, kamu merasa bangga bisa macarin artis -gogon misal- dan merasa udah keren karna pacaran sama orang tenar dan legendaris, dia akan menyaingi kamu dengan pacaran sama Penyanyi cantik Raisa. Sama-sama populer, artis, tapi jauh banget kan? Makanya... Hati-hati sama type beginian...


Dia jaga wibawa 

Jadi, setelah moment putus atau berhenti ngegebet, ada beberapa orang di dunia ini yang merasa harus mulai menjalani hidup dengan normal. Normal tanpa rutinitas sama kamu donk pastinya. Nah, dia nggak akan ngeblock semua akun sosial media kamu karena ntar kamu akan menuding bahwa dia kekanak-kanakan kayak anak SMA yang susah move on tanpa harus ngeblock sosial media. Dia ini, akan stay cool aja kamu keren. Toh rasa itu udah terkikis dan jadi masa lalu. Nggak perlu diungkit-ungkit lagi. Dia juga nggak merasa perlu nanggepin apapun yang kamu lakukan. Cuek tapi ngak mau dibilang sombong. Ya gitu deh... Jaga wibawa.

Kalau kamu berprestasi, dia akan mikir kalau yang lebih bresprestasi itu juga banyak. Jadi kamu dengan segalanya yang berkilauan itu tampak sangat wajar. Dia sama sekali nggak akan ngasih tanggapan apa-apa tentang kamu. Sama kayak pas dia tau ada delegasi Indonesia yang juara Fisika di Rusia dan dia nggak perlu ngucapin selamat ke yang bersangkutan. Cukup tau dan bilang, "Oooo..." dari jauh aja buat nanggepin kalau kamu udah jadi keren. Kalau kamu masih suka sama dia, sial banget kamu. Karena kamu merasa udah keren, capek-capek ngelakuin apapun biar bikin dia menyesal, tapi tetep aja nggak terlihat di mata dia. Dia nggak nanggepin apa-apa. Jangan-jangan kamu yang gelisah sendiri sampe kamu mesti bayangin respon dia apa kalau tau betapa kerennya kamu yg sekarang. Sabar ya, *Puk puk puk puk...

Begitulah ceritanya, type mantan yang mana kamu? Mantan kamu type nya yang kayak apa?? 

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.