cerita tentang remah-remah

Sabtu, 11 Agustus 2012

Percakapan Singkat dengan Lelaki di dalam Bus

Percakapan di bus kemarin dalam perjalanan Jakarta-Solo. Sejak berangkat dari terminal Bus Rawamangun, ada banyak kursi kosong yang tersisa. Seorang lelaki muda sekitar umur 24 tahun yang jadi penumpang di kursi 3C berpindah ke kursi sampingku di 4B yang masih kosong, aku di 4A. Rupanya yang seharusnya duduk di 4B belum naik bus. Aku tidak begitu suka ada yang duduk di sampingku apalagi tidak sesuai dengan nomer tempat duduknya. Tapi aku membiarkannya saja. Bahkan memandangnya pun tidak. Percakapan ini aku lakukan sambil melihat jalan dari jendela. Dia harus tahu aku sedang tidak mood untuk mengobrol. Tapi dia nekat mengajakku ngobrol.

Perawakannya membuatku teringat sama seorang teman aktivis mahasiswa dari Makasar yang bertemu di Papua pas pertemuan BEM Nusantara V. yang jelas dia aktivis HMI yang aku lupa namanya, -___-". Ya... kayaknya mirip deh. Hal itu yang membuatku menoleh sebentar, dan kemudian memandang jendela lagi.

3C : Mbak, turun di mana?
Aku : Solo
3C : kerja di mana mbak emang?
Aku : Kuliah
3C : Kuliah di mana mbak?
Aku : Mampang
3C : Kampus mana mbak?
Aku : Kampus Mampang. (Mana ada kampus mampang? Percuma saja aku kasih tahu karena dia tidak tahu daerah itu, terlihat bahwa Ia mengiyakan adanya kampus mampang.)
3C : Kost atau tinggal di sana mbak?
Aku : Kost
3C : Kan di Solo ada banyak kampus bagus, kok malah pilih kost ke Jakarta?
Aku : Biar.
3C : Kuliah jurusan apa mbak?
Aku : Filsafat (Jawaban singkat, pertanda aku sudah mulai terganggu, pengen tidur)
3C : Itu nanti ngapain to mbak filsafat itu?
Aku : Kamu pikir ngapain?
3C : Ya, nggak tahu. Kok milihnya jurusan itu kenapa to mbak?
Aku : Cari kebenaran
3C ketawa
3C : Kebenaran gimana mbak?
Aku : Menurutmu kebenaran itu gimana?
3C : Kan nggak jelas mbak
Aku : Pencari kebenaran nggak akan bilang kalau kebenaran nggak jelas
3C : Kalau nggak ketemu?
Aku : Ya nggak masalah. Yang penting udah nyari.
3C : Trus mau ngapain nanti?
Aku : Bisa ngapain aja. menurutmu bisa apa?
3C : Filsafat itu kan cuma permainan bahasa kayak saya nanya mbak, mbak nanya saya balik.
(Sepertinya aku harus menanggapi dengan serius. Ini jelas perendahan terhadap jurusanku)
Aku : Bisa bedain mana yang pinter muter-muterin kata sama mana yang berfikir dengan cara yang benar nggak? Kalau cuman pinter ngomong, itu namanya cuma lagi berdialektika. Kayaknya keliatan bener, padahal salah. Kalau omongannya bener, berarti dia emang berfilsafat.
3C : Gimana tu mbak?
Aku : Kamu harus paham dasar2 logika untuk tahu bagaimana cara berfikir yang benar
3C : Tapi kan kebenaran itu nggak jelas
Aku : Nggak jelas bagi kamu belum tentu bagi oranglain kan?
3C : Cuma bikin bingung
Aku : Tergantung kapasitas berfikir orang sih.
3C : Emang mau ngapain nanti kalau udah dapet kebenaran
Aku : Mengaplikasikannya di masyarakat
3C : Maksudnya?
Aku : membangun masyarakat. 
3C : Mbak nanti jadi apa?
Aku : Jadi apa aja. Tadi kan udah bilang.
3C : Ya kan itu nggak biasa
Aku : Kalau gitu kamu harus mulai terbiasa,
3C : Emang sekarang kondisinya nggak bener ya mbak?
Aku : Nggak. 
3C : Kayaknya biasa aja tuh mbak
Aku : Karena kamu atau masyarakat kebanyakan sudah nyaman dengan hal-hal yang salah
3C : Kok bilangnya gitu?
Aku : Misal, kalau ada peristiwa korupsi, semua orang udah maklum karena banyak pejabat melakukannya.
3C : Saya juga nggak suka kalau ada yang korupsi mbak
Aku : Baguslah. Terus kamu mau memberantas korupsi gitu?
3C : Ya nggak bisa lah mbak
Aku : Berarti kamu nyaman sama kondisi itu?
3C : Nggak bisa ngapa-ngapain, saya kan bukan siapa-siapa.
Aku : Ya jadikan kamu jadi "Siapa-siapa" itu donk. Kalau kamu beneran peduli, kamu melakukan sesuatu untuk memeranginya.
3C ketawa lagi
3C : Mbak nya lucu
Aku : Aku nggak lagi ngelawak
3C : Emang tahu bener apa nggak itu gimana mbak?
Aku : Kalau cara berfikirnya bener. 
3C : Saya bingung mbak
Aku : Ya... Misal, ada tahap-tahap yang mesti di lalui untuk tahu itu bener apa nggak. Misalnya pakai ilmu logika. Di ilmu logika ada tuh cara mendeteksi salah atau benar
3C : Wah, aku nggak paham yang begituan mbak.
Aku : Ya nggak perlu paham sekarang juga sih,

Kernet mendekat dan bilang kalau  pemilik kursi 4B sebentar lagi akan naik. 3C segera berpindah ke kursinya sendiri dan percakapan kita berakhir. Percakapan belum mencapai konklusi. Tapi semoga saja membuat dia "berfikir" . 

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.