Jumat, 21 Oktober 2011

Moderator (Cerita yang sempet kesimpen di draft Blog lama banget)

5 April 2011.
Hari ini cukup berbeda dengan hari biasanya, Karena pertama kali nya gw jadi moderator di kampus.

Perasaan gw awalnya biasa aja. Walau gw aktivis seminar dan diskusi sejati, Tapi selama ini gw vokal buat jadi penanya alias tukang nanya. Bukan pembicara atau moderator. Pengalaman ini kembali mengevaluasi pergerakan keberdiskusian gw slama ini. 

Jadi,Setelah gw ditunjuk jadi moderator.. Gw berpikir "Ah...moderator doang, gampang itu mah". Halim temen sekelas gw yang jadi koordinator acara dengan muka nggak yakin nanya "Beneran lho elu bisa jadi moderator, Kalo nggak bisa bilang dari sekarang".

Gw kesinggung. Kalo gw lagi kesinggung, gw bakalan songong. Gw bilang ke Halim sambil nahan kesongongan gw, "Bisa lah... moderator bedah buku kan??? bisa donk..."

Halim mukanya masih nggak yakin. Gw pelototin dia, gw tantangin dia pake bahasa kebatinan. Halim akhirnya bener-bener nyerahin tugas iu ke gw.

3 Hari menjelang Acara, Gw baru baca buku Indonesianya Cak Nur. Baca buku itu aja perjuangan berat karena gw mesti cari mood baca. Gw akhirnya ke taman Surapati, lesehan sendiri di rumput, Kayak orang waras baca buku ditengah taman.

Gw start jam 2 Siang dan gw janji sama dri sendiri nggak akan pulang sebelum bukunya selesai gw baca. Lumayan juga buku lumayan berat. Gw sempet makan Me Ayam, 2 Gelas Nurisari, dan Tahu gejrot. Ternyata Gw bokek. :(. Seelah jajan-jajan baru sadar duit inggal 20.000. Aduuuh... Kalo tiap minggu gw baca buku di taman gini bakalan berat di ongkos dah. Gw menahan diri dari perasaan memelas, kemungkinan nggak bakal makan malam nih.


Jam 5 Sore, Air mancur Taman Surapati nyala. Waktu itu ada angin kenceng. Sialnya air mancur ngarah ke gw. Gw kemuncratan deh. Gw nengok ke arah air mancur, Ada cowok lagi baca buku juga. Ngetawain Gw. Fine!

Babibubabibu....
Cowok iu kenalan. Namanya Wandi. Masih Muda, kerja di Bank. Dia suka baca buku juga di taman. Gw dengerin dia ngomong sambil baca buku. Udah biasa ah Cowok pengen ngobrol sama gw. Gw kan cakep *Alah buseeet... Gw selalu sempet narsis sama penonton*.

Gw mau pamit sama dia. Gw petimbangin, kalo Dinner gw 10000 masih bisa kayaknya. Gw bilang ke wandi kalo gw mau pulang dan makan. Dia nawarin jasa antar. Gw tanya, dia naek apa, Dia bilang naik bis. Gw bru ngeh dia ternyata mau nganterin ke gang bis 20.

Wandi Bilang, Dia laper. Dalam hati "Emang gw mak lu??"
lalalllala...ternyata dia ngajakin makan. Dia pesen nas goreng 2. Jelas lah  dia yang bayar. Gw hemat. Pengen buru2 pulang. Dan gw nggak follow up dia. SMS n telp nya g gw gubris. Males kan cuma ketemu di taman trus ngapain gitu...


Oke, balik ke moderator.
Akhirnya gue jadi juga deh moderatorin kak aan dan pak Bima Arya. Kak aan pesen ke gue kalau gue harus "Lincah" waktu ngasih pertanyaan ke pak Bima itu n ke kak aan. Eh, pas gue tanya tentang perspektif dia dan cak Nur, dia malah bilang, nanti diskusinya malah g jadi. Yah... Gue lempar aja deh ke yang lainnya.

Overall, jadi Moderator nggak begitu susah. Tapi emang beda waktu kita pegang Microfon sama nggak pegang microfon. Rasanya lebih bergetar apalagi saat semua orang mendengar secara detail apa yang kita bicarain.

Akhirnya Gue berhasil bawa buku banyak banget hasil kenang2an terbitan sponsor. FYI, Buku itu masih banyak yang di segel dan g gue baca sama sekali karna emang bukan buku yang mengundang selera. Buat menuhin lemari buku aja. Nanti kalau ada yang mau minta buku itu ya minta ajalah. Gue nggak butuh ini kok... hehhe...

Syahar Banu 2017. Theme by Etestheme. Header by Falaqie Nila.